Terungkap, Alibaba Gunakan Software Pengenal Wajah Uighur

loading...
Terungkap, Alibaba Gunakan Software Pengenal Wajah Uighur
Alibaba dilaporkan telah menggunakan software pengenal wajah Uighur. Foto/Hindustan Times
BEIJING - Sebuah laporan mengungkap bahwa Alibaba telah menggunakan fitue perangkat lunak (software) pengenal wajah untuk mengindentifikasi anggota minoritas Muslim Uighur . Perangkat lunak tersebut tertanam di unit komputasi awan miliknya.

Laporan itu dikeluarkan oleh peneliti industri pengawasan IPVM. Badan yang berbasis di AS itu mengatakan perangkat lunak itu mampu mengidentifikasi Muslim Uighur muncul di layanan moderasi konten Cloud Shield Alibaba untuk situs web.

Alibaba menggambarkan Cloud Shield sebagai sistem yang mendeteksi dan mengenali teks, gambar, video, dan suara yang mengandung pornografi, politik, terorisme kekerasan, iklan, dan spam. Sistem ini juga menyediakan verifikasi, penandaan, konfigurasi khusus, dan kemampuan lainnya.



Rekaman teknologi yang diarsipkan menunjukkan bahwa sistem ini dapat melakukan tugas-tugas seperti pemeriksaan kacamata, deteksi senyuman, apakah subjeknya etnis dan, secara khusus, Apakah etnis Uighur.

"Akibatnya, jika seorang etnis Uighur melakukan streaming langsung video di situs web yang mendaftar ke Cloud Shield, perangkat lunak tersebut dapat mendeteksi bahwa pengguna tersebut adalah Muslim Uighur dan menandai video tersebut untuk ditinjau atau dihapus," kata peneliti IPVM Charles Rollet seperti dikutip dari Reuters, Sabtu (19/12/2020).



IPVM mengatakan penyebutan orang Uighur dalam perangkat lunak itu menghilang saat laporannya dipublikasikan pada Rabu lalu.(Baca juga: ICC Tolak Investigasi Penindasan China Terhadap Muslim Uighur )

Alibaba sendiri mengatakan "kecewa" bahwa Alibaba Cloud mengembangkan perangkat lunak pengenalan wajah yang menyertakan etnis sebagai atribut untuk menandai citra video, dan tidak pernah bermaksud perangkat lunak tersebut digunakan dengan cara tersebut. Fiturnya adalah teknologi uji coba yang tidak ditujukan untuk pelanggan.

Raksasa e-commerce itu tidak menyebut etnis Uighur dalam pernyataannya.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top