Islamabad Klaim Miliki Bukti India Dukung Teroris di Pakistan

Minggu, 15 November 2020 - 12:56 WIB
loading...
Islamabad Klaim Miliki Bukti India Dukung Teroris di Pakistan
Menteri Luar Negeri Pakistan, Shah Mahmood Qureshi mengataka India berada di belakang gelombang baru serangan teror di Pakistan dan Islamabad telah memiliki buktinya. Foto/REUTERS
A A A
ISLAMABAD - Menteri Luar Negeri Pakistan, Shah Mahmood Qureshi mengatakan, India sedang mengejar agenda untuk mengguncang Pakistan. Dia menyebut, New Delhi berada di belakang gelombang baru serangan teror di Pakistan dan Islamabad telah memiliki buktinya.

"New Delhi terus mensponsori terorisme di tanah Pakistan," ucap Qureshi dalam konferensi pers di Islamabad, sembari menunjukan dokumen yang dia sebut sebagai bukti tak terbantahkan atas klaimnya tersebut.

Dia mengatakan, Pakistan memiliki bukti "konkret" bahwa India yang memberikan bantuan finansial dan material kepada beberapa organisasi teroris, termasuk kelompok seperti Tehreek-e-Taliban Pakistan (TTP), Balochistan Liberation Army, dan Jamaat-ul-Ahrar, yang telah masuk daftar hitam PBB.

Qureshi, seperti dilansir Anadolu Agency pada Minggu (15/11/2020), mengatakan, dokumen tersebut akan diserahkan ke PBB, Organisasi Negara Islam (OKI), dan lima anggota tetap Dewan Keamanan (DK) PBB. ( Baca juga: Desain Baru Uang Arab Saudi Buat Marah India dan Pakistan )

“Pakistan telah berbagi keprihatinannya dengan mitra internasional utama sebelumnya. Kami sekarang menyajikan bukti yang tak terbantahkan kepada dunia tentang dukungan langsung negara India terhadap terorisme di dalam Pakistan yang telah mengakibatkan kematian orang-orang Pakistan yang tidak bersalah," katanya.

Islamabad Klaim Miliki Bukti India Dukung Teroris di Pakistan


"Kami berharap komunitas internasional memainkan perannya untuk perdamaian dan stabilitas di kawasan dengan memaksa India untuk segera menghentikan sponsor negara untuk terorisme di dalam Pakistan," sambungnya. ( Baca juga: Enam Tewas dalam Bentrokan Sengit India-Pakistan di Kashmir )

Pernyataan tersebut datang tidak lama setelah terjadi bentrokan baru antara dua militer di sepanjang Garis Kontrol (LOC), perbatasan de facto yang membagi wilayah Jammu dan Kashmir yang disengketakan India dan Pakistan, yang menewaskan 16 orang, termasuk empat tentara India.

Menuduh New Delhi melakukan "terorisme negara" di wilayah Jammu dan Kashmir dan melakukan penembakan di sepanjang LOC, Qureshi mengatakan masyarakat internasional tidak dapat lagi menutup mata terhadap "perilaku nakal oleh negara yang menolak untuk mematuhi hukum dan konvensi internasional.

“Biar saya jelaskan bahwa India adalah negara sponsor terorisme yang secara konsisten menunjukkan perilaku nakal. Jika dunia tidak menganggap serius agenda India untuk mengguncang dan merusak Pakistan di kawasan itu, maka saya khawatir perdamaian dan stabilitas nuklir di Asia Selatan tampaknya tidak menjadi prioritas mereka," tukasnya.

(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1444 seconds (10.177#12.26)