Pakar: Trump Akan Menang Pilpres AS, meski Kalah dalam Survei

Senin, 02 November 2020 - 11:14 WIB
loading...
Pakar: Trump Akan Menang Pilpres AS, meski Kalah dalam Survei
Presiden Donald Trump, capres petahana Partai Republik, saat debat final dengan capres Partai Demokrat Joe Biden di Nashville, AS, Jumat (23 Oktober 2020) WIB. Foto/ABC News
A A A
WASHINGTON - Para pakar yang mengamati politik Amerika Serikat (AS) meyakini Presiden Donald Trump akan kembali memenangkan pemilihan presiden (pilpres) Amerika yang digelar Selasa (3/11/2020) waktu setempat.

Menurut mereka, calon presiden (capres) petahana Partai Republik itu akan menang pilpres meski kalah dari capres Partai Demokrat Joe Biden dalam beberapa survei. (Baca: Trump Ancaman Umumkan Kemenangan Pilpres AS, tapi Kemudian Membantahnya )

Biden selama ini unggul dalam jajak pendapat atau survei di banyak negara bagian Amerika. Sekilas, kubu Biden akan merasa lebih optimistis daripada tim Trump.

Tetapi Profesor Wesley Widmaier, seorang ahli urusan internasional di Universitas Nasional Australia, mengatakan kepada 9news.com.au, Senin (2/11/2020), gambaran itu tampak berbeda ketika meneliti jajak pendapat negara bagian mikro di medan pertempuran utama, di mana Biden hanya menikmati keunggulan tipis.

"Dia masih memiliki jalur elektoral yang jelas menuju kursi kepresidenan," kata Widmaier yang membicarakan Trump. (Baca: Trump Kantongi Kemenangan Awal Jelang Pilpres AS )

"Pennsylvania masih mengudara, Florida masih mengudara, dan bahkan Arizona bukanlah hal yang pasti bagi Biden," ujarnya.

Jika Trump merebut Pennsylvania dan Florida, itu masih merupakan "langkah yang sulit", tetapi Widmaier mengatakan presiden Amerika itu dapat menemukan jalan menuju kemenangan.

Profesor Widmaier mengatakan para pendukung Trump memiliki hak untuk merasakan "optimisme yang memenuhi syarat", karena presiden mengejar kemenangan yang tidak terduga.

Menurut serangkaian jajak pendapat terbaru, hanya 48 jam dari pemungutan suara, Biden memimpin Trump di Wisconsin, Michigan dan Pennsylvania.

Tetapi Widmaier mengatakan beberapa dari hasil jajak pendapat negara bagian itu berada margin of error.

"(Tapi) kampanye Biden harus lebih nyaman sekarang," kata Widmaier. (Baca: Biden Akui Trump Bisa Menang Pilpres AS dengan Strategi yang Dimainkannya )

Sebagian besar pakar melihat Wisconsin, Pennsylvania, Michigan, North Carolina, Florida, dan Arizona memainkan peran yang membentuk pemerintah Gedung Putih dalam pemilu.

Widmaier mengatakan Florida Panhandle, tempat banyak pemilih Obama mengabaikan Hillary Clinton pada tahun 2016 dan beralih ke Trump, bisa menjadi indikator awal siapa yang menang begitu hasil pemungutan suara di pantai timur Amerika mulai masuk.

"Jika kita dapat melihat pergerakan di Florida Panhandle kembali ke Biden, itu adalah informasi yang sangat besar," kata Widmaier.

Biden telah mengunjungi Pennsylvania lebih sering daripada negara bagian medan pertempuran lainnya siklus ini, dan Philadelphia tetap menjadi basis utama dukungan Demokrat di negara bagian itu.

Hari ini, Biden berkampanye di dua lokasi di Pennsylvania, sementara Trump yang tak kenal lelah terus membombardir 10 acara di Michigan, Iowa, North Carolina, Georgia dan Florida.

"Jajak pendapat hanya akan sebaik model yang mereka gunakan," kata Widmaier.

Menurutnya, gelombang pendaftaran pemilih baru, tingkat antusiasme yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan aturan pengiriman suara baru merupakan variabel yang dapat mengganggu keakuratan jajak pendapat.

Meghna Srinivas, seorang kandidat PhD di Monash University School of Social Sciences, mengatakan pemungutan suara di negara bagian medan pertempuran "sedikit" mendukung Biden.

"Jadi, meskipun Biden tampaknya akan menjadi yang teratas, Trump masih memiliki peluang di negara bagian itu," ujarnya.

Jajak pendapat pemilu AS 2016 memberi isyarat pada Hillary Clinton untuk mengalahkan Trump dengan nyaman, tetapi prediksi jajak pendapat itu salah.

Srinivas mengatakan bahwa jajak pendapat pemilu AS 2016 telah keliru dengan tidak mengambil sampel "orang Amerika yang terlupakan", demografi yang kecewa juga diabaikan oleh media yang telah memilih Trump untuk berkuasa.

"Kali ini (lembaga survei) berupaya untuk mengambil sampel pemilih yang lebih luas," katanya.

"Jadi, kami harus lebih percaya diri dengan apa yang (jajak pendapat 2020) katakan kepada kami, tetapi kami tidak pernah tahu sampai hari pemilihan."

Srinivas percaya kamp Biden, meskipun pemungutan suara dengan kuat, tetap akan melihat dari balik bahunya.

Lebih dari 91 juta surat suara telah diberikan dalam pemilu 2020, jauh melampaui 58 juta suara awal empat tahun lalu.

Presiden Trump tanpa perlu dipertanyakan adalah orang yang tidak diunggulkan dalam pilpres hari Selasa, 3 November.

Tapi dia memiliki kesempatan untuk mengamankan 270 suara elektoral yang dibutuhkan untuk masa jabatan kedua.
(min)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1697 seconds (11.210#12.26)