Krisis Air Diprediksi Jadi Sumber Perang, Kerusuhan, dan Migrasi di Masa Depan

Minggu, 11 Oktober 2020 - 04:40 WIB
loading...
Krisis Air Diprediksi Jadi Sumber Perang, Kerusuhan, dan Migrasi di Masa Depan
Ilustrasi
A A A
AMSTERDAM - Dari Yaman hingga India, dan sebagian Amerika Tengah hingga Sahel Afrika, sekitar seperempat penduduk dunia menghadapi kekurangan air yang ekstrim. Kondisi ini diprediksi dapat memicu konflik, kerusuhan sosial, dan migrasi. Hal itu diungkap oleh World Resources Institute (WRI), sebuah kelompok penelitian yang berbasis di Amerika Serikat (AS).

WRI menuturkan, dengan meningkatnya populasi dunia dan perubahan iklim yang membawa curah hujan yang tidak menentu, termasuk kekeringan parah, persaingan untuk mendapatkan air yang lebih langka meningkat. Ini dinilai akan memiliki konsekuensi yang serius.

(Baca: Krisis Air di Bojonegoro Warga Antre Bantuan Air Bersih )

Menurut WRI, 17 negara menghadapi tingkat tekanan air yang sangat tinggi, sementara lebih dari dua miliar orang tinggal di negara-negara yang mengalami tekanan air tinggi. Satu dari empat anak di seluruh dunia, jelas WRI, akan tinggal di daerah dengan tekanan air yang sangat tinggi pada tahun 2040.

Peter Gleick, salah satu pendiri Institut Pasifik yang berbasis di California, yang bersama-sama membuat laporan dengan WRI dan Water, Peace and Security Partnership, menuturkan perselisihan atas air selama ribuan tahun telah menjadi titik nyala, mendorong ketidakstabilan politik dan konflik.

"Dan, risiko perselisihan terkait air meningkat, sebagian karena meningkatnya kelangkaan air. Namun, seiring dengan meningkatnya kelangkaan air, sistem air juga kian menjadi sasaran dalam jenis konflik lain," ucapnya, seperti dilansir Japan Today.

"Di Yaman, pertempuran bertahun-tahun telah menghancurkan infrastruktur air, menyebabkan jutaan orang kehilangan air bersih untuk minum atau bercocok tanam. Sumur dan fasilitas air lainnya juga telah menjadi sasaran di Somalia, Irak, Suriah dan negara lain," katanya.

Kekeringan yang berulang di beberapa bagian Amerika Tengah dan Sahel Afrika dalam beberapa tahun terakhir telah memicu migrasi sebagian petani subsisten, yang panennya telah dihancurkan oleh curah hujan rendah, mencari perlindungan dan pekerjaan di negara lain.

Para ahli mengatakan, salah satu kunci untuk mengatasi kelangkaan air adalah meningkatkan investasi dalam penggunaan air yang lebih hemat di pertanian, sebuah industri yang menyerap lebih dari dua pertiga air yang digunakan oleh orang setiap tahun.

(Baca: Dewan Minta Krisis Air Saat Musim Kemarau Bisa Diatisipasi )

Para petani di beberapa daerah yang dilanda kekeringan, jelas para ahli, beralih ke sprinkler atau irigasi tetes yang lebih efisien, dan menggunakan alat pemantauan jarak jauh untuk memastikan mereka menerapkan jumlah kelembaban yang tepat pada waktu dan tempat yang tepat.

Melestarikan hutan, lahan basah, dan daerah aliran sungai, termasuk yang ada di sekitar kota, dapat membantu menyerap curah hujan, membantu menghentikan hilangnya tanaman akibat banjir dan kekeringan.

"Jika memungkinkan, infrastruktur hijau seperti itu harus digunakan dengan atau sebagai pengganti infrastruktur fisik tradisional seperti bendungan, retribusi (atau) waduk. Itu karena biayanya bisa lebih murah dan karena mendorong pelestarian ekosistem," kata Charles Islandia, kepala inisiatif air global dan nasional di WRI.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1797 seconds (11.252#12.26)