Sangkal Klaim Trump, Kuwait Tegaskan Sikap Anti-Normalisasi Israel

loading...
Sangkal Klaim Trump, Kuwait Tegaskan Sikap Anti-Normalisasi Israel
Emir Kuwait Sheikh Nasser Bin Sabah Al-Ahmad. Foto/AP
A+ A-
KUWAIT - Pernyataan terbaru Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump yang mengklaim Kuwait dapat menjadi negara selanjutnya yang membangun normalisasi dengan Israel memicu kontroversi.

Surat kabar Kuwait, Al-Qabas, mengutip sejumlah sumber pemerintah yang menyatakan bahwa posisi Kuwait pada normalisasi dengan Israel itu tegas dan tidak berubah.

Menurut laporan itu, Kuwait tidak akan mengubah sikapnya dan menolak kategori untuk normalisasi hubungan dengan Israel.

Al-Qabas menambahkan bahwa pernyataan terbaru Trump tidak dibuat untuk menyoroti pertemuannya dengan Sheikh Nasser Bin Sabah Al-Ahmad yang menerima medali penghargaan atas nama Emir Kuwait oleh Presiden AS.



Sejumlah sumber menyatakan bahwa Kuwait bukan menjadi subyek pada semua jenis tekanan untuk mengubah posisinya yang anti-normalisasi. (Baca Juga: Trump pada Yahudi: Jika Anda Cinta Negara Israel Kalian, Pilih Saya)

Mereka menjelaskan bahwa keputusan Kuwait adalah masalah kedaulatan dan tidak akan berubah. (Baca Infografis: F-16 Makin Canggih Dengan Senjata Laser Pelumpuh Rudal)

Sumber yang sama juga mengindikasikan bahwa Kuwait peduli pada hak rakyat Palestina untuk mencapai penyelesaian adil berdasarkan pendekatan damai, dengan menghargai resolusi yang diakui internasional, Inisiatif Damai Arab dan solusi dua negara. (Lihat Video: Banjir Bandang Terjang Desa Cicurug, Sukabumi)
(sya)
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video
Top