'Kirim' 18 Jet Tempur ke Taiwan, Pompeo: China Lakukan Gertakan Militer

loading...
Kirim 18 Jet Tempur ke Taiwan, Pompeo: China Lakukan Gertakan Militer
18 jet tempur China terbang memasuki zona pertahanan udara Taiwan pada Jumat pagi. Foto/Ilustrasi
A+ A-
WASHINGTON - Aksi belasan jet tempur China di atas Selat Taiwan saat seorang diplomat senior Amerika Serikat (AS) mengunjungi Taipei mendapat cemoohan dari Menteri Luar Negeri Mike Pompeo.

"Kami mengirim delegasi ke pemakaman, dan China rupanya menanggapi dengan gertakan militer," kata Pompeo kepada wartawan saat melakukan perjalanan di Guyana.

"Saya akan berhenti di situ," imbuhnya seperti dikutip dari Washington Examiner, Sabtu (19/9/2020).

Kontingen yang terdiri dari 18 pesawat tempur memasuki zona pertahanan udara Taiwan pada Jumat pagi, termasuk dua pembom dan 16 jet tempur, menurut pejabat pertahanan Taiwan. Unjuk kekuatan itu dimaksudkan sebagai teguran atas keputusan Pompeo untuk mengirim Wakil Menteri Luar Negeri Keith Krach ke Taipei, di mana dia menghadiri upacara peringatan mendiang Presiden Taiwan Lee Teng-hui.(Baca juga: Sebanyak 18 Pesawat China Berdengung Dekat Taiwan saat Wamenlu AS Berkunjung)



"Ini adalah tindakan yang sah dan perlu diambil untuk menjaga kedaulatan China dan integritas teritorial dalam menanggapi situasi saat ini di Selat Taiwan," kata juru bicara kementerian pertahanan China Ren Guoqiang kepada wartawan.

Krach adalah pejabat Amerika tingkat tinggi kedua yang mengunjungi Taiwan dalam enam minggu terakhir, setelah pertemuan terkait virus Corona baru-baru ini oleh Menteri Kesehatan dan Kemanusiaan AS Alex Azar di Taipei.

“Sama sekali tidak mengherankan bahwa China telah memilih untuk bereaksi seperti ini, tetapi pada akhirnya, maksud saya, menjaga keamanan Taiwan adalah keterlibatan tingkat tinggi ini,” kata seorang pejabat yang mengetahui interaksi AS-Taiwan yang tidak berwenang untuk berbicara di depan umum.



"Serangan" mendadak itu dianggap sebagai pernyataan politik yang lebih dari sekedar tanda konfrontasi militer yang akan datang.
halaman ke-1 dari 2
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top