Rusia Pertanyakan Tudingan Microsoft

loading...
Rusia Pertanyakan Tudingan Microsoft
Foto/Ilustrasi/Sindonews
A+ A-
MOSKOW - Rusia membantah tudingan telah menjadikan tim kampanye presiden incumbent Amerika Serikat (AS) Donald Trump dan pesaingnya dari Partai Demokrat Joe Biden sebagai target serangan siber. Kremlin bahkan mempertanyakan bagaimana Microsoft, perusahaan teknologi multinasional, menyebut Rusia terlibat dalam upaya peretasan.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan dia belum membaca laporan Microsoft.

"Jenis data apa yang mereka rujuk di sana?" Peskov bertanya.

"Saya tidak membaca laporan Microsoft, atas dasar apa Microsoft percaya bahwa mereka adalah peretas Rusia? Mengapa mereka, misalnya, tidak sampai pada kesimpulan bahwa mereka adalah peretas Prancis atau Jerman, atau kelompok Estonia?" tanyanya lagi seperti dikutip dari CNN, Minggu (13/9/2020).



Peskov menegaskan bahwa Moskow tidak ikut campur dan tidak akan mencampuri proses pemilu dan urusan internal negara lain.

"Ada beberapa tuduhan yang sama sekali tidak berdasar, beberapa fobia bahwa pasti ada monster cyber Rusia di balik kejahatan dunia maya," kata Peskov tentang tuduhan 2016.

Dia menambahkan bahwa klaim Microsoft atas campur tangan Rusia hanya perlu mendapat perhatian jika ada bukti substansial.



Sebelumnya, bantahan juga dikeluarkan oleh Iran. Negeri Mullah itu mengatakan klaim Microsoft bahwa peretas Iran meluncurkan serangan siber yang menargetkan kandidat dalam pemilihan presiden AS mendatang adalah tidak benar.
halaman ke-1 dari 2
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top