alexametrics

Trump Sarankan Lawan Badai Dahsyat dengan Bom Nuklir AS

loading...
Trump Sarankan Lawan Badai Dahsyat dengan Bom Nuklir AS
Ledakan bom nuklir yang diuji coba Amerika Serikat di perairan Enewetak Atoll pada 30 Mei 1956. Foto/REUTERS/Stringer
A+ A-
WASHINGTON - Presiden Donald John Trump menyarankan untuk menjatuhkan bom nuklir ke dalam badai dahsyat sebelum menjangkau wilayah Amerika Serikat (AS). Tujuannya, untuk mencegah angin tersebut menyebabkan kerusakan di wilayah negeri Paman Sam itu.

Mengutip laporan Axios, Senin (26/8/2019), gagasan Trump itu disampaikan beberapa kali kepada pejabat senior di Departemen Keamanan Dalam Negeri dan pejabat keamanan nasional lainnya.

Salah satu sumber yang hadir pada pengarahan penanganan badai di Gedung Putih pada tanggal yang tidak disebutkan mengatakan kepada Axios bahwa Trump menyarankan sesuatu di sepanjang baris; “Saya mengerti. Saya mendapatkannya. Mengapa kita tidak memintanya? Mereka mulai terbentuk di lepas pantai Afrika, saat mereka bergerak melintasi Atlantik, kita menjatuhkan bom di mata badai dan itu mengacaukannya. Kenapa kita tidak bisa melakukan itu?"



Orang yang memberi pengarahan kepada Trump tentang angin topan dilaporkan menjawab; "Sir, kita akan melihatnya."

Tetapi sumber itu menambahkan bahwa ketika Trump mengulangi saran itu, orang-orang di ruangan itu terkejut dan berpikir, “Apa f—? Apa yang kita lakukan dengan ini? "

Trump telah menghadapi kritik tajam atas tanggapannya terhadap bencana alam, terutama setelah Badai Maria menghantam Puerto Rico pada September 2017.

Hampir 3.000 orang tewas akibat badai itu. Seluruh pulau dinyatakan sebagai Zona Bencana Federal setelah badai membuat pendaratan, dan sebagian besar jaringan listrik masih dalam pemulihan dari kerusakan yang dahsyat.

Ketika Trump mengunjungi pulau yang hancur tersebut pada tahun 2017, ia mengatakan badai itu bukan "bencana nyata".

Dia juga mengatakan kepada penduduk setempat; "Saya benci untuk memberi tahu Anda, Puerto Rico, tetapi Anda telah membuang sedikit anggaran kami, karena kami telah menghabiskan banyak uang untuk Puerto Rico, dan itu tidak masalah. Kami menyelamatkan banyak nyawa."

Menyusul reaksi publik yang luas terhadap penanganannya atas Badai Maria, pemerintahan Trump dilaporkan melakukan persiapan dua kali lipat untuk menghadapi musim badai tahun ini.

Menurut laporan USA Today, pemerintah memperluas jangkauan penanganan ke negara-negara bagian, menyediakan pasokan tambahan, dan melakukan latihan untuk menguji waktu tanggap darurat.

Persiapan tambahan menambah kesadaran bahwa banyak komunitas yang hancur akibat bencana alam di masa lalu kemungkinan akan terkena lagi.

"Jika badai membuat pendaratan di Amerika Serikat tahun ini, kemungkinan sebuah komunitas yang sudah menjalani pemulihan akan terkena lagi," kata Penasihat Keamanan Dalam Negeri Doug Fears kepada USA Today.

"Itu berarti komunitas ini jauh lebih rentan karena semua pekerjaan yang diperlukan untuk memulihkannya atau bahkan membuatnya lebih kuat belum selesai," ujarnya.

Seorang pejabat senior administrasi yang diberi pengarahan tentang saran Trump untuk menghadapi badai dengan bom nuklir mengatakan kepada Axios bahwa tujuan presiden adalah "tidak buruk". "Tujuannya—untuk menjaga agar badai tidak menghantam daratan—tidak buruk," katanya.

Ini bukan pertama kalinya ide itu disarankan. Gagasan seperti itu pertama kali dilontarkan oleh seorang ilmuwan di era pemerintahan Presiden Dwight David Eisenhower. Namun, para ahli pada umumnya kompak bahwa ide itu tidak akan berhasil.

National Geographic pernah mem-posting sebuah artikel pada tahun 2017 yang menjelaskan bahwa selain untuk saran yang dilabeli sebagai ide "aneh" oleh fisikawan Robert Nelson, langkah itu akan dilarang berdasarkan perjanjian nuklir yang ditandatangani antara AS dan bekas Uni Soviet.

Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional juga menerbitkan sebuah lembar fakta yang mengatakan bahwa pendekatan seperti itu tidak akan berhasil dan dampak radioaktif darinya akan memiliki efek yang menghancurkan lingkungan. "Tak perlu dikatakan, ini bukan ide yang baik," bunyi pernyataan administrasi tersebut.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak