alexametrics

Spanyol Perintahkan Jasad Diktator Francisco Franco Dipindahkan

loading...
Spanyol Perintahkan Jasad Diktator Francisco Franco Dipindahkan
Spanyol akan memindahkan jasad diktator Francisco Franco ke pemakaman negara. Foto/Istimewa
A+ A-
MADRID - Spanyol akan menggali kembali makam diktator Francisco Franco untuk memindahkan jasadnya dari makam negara yang dipandang oleh masyarakat sebagai monumen fasisme. Pengumuman itu disampaikan pemerintah Spanyol dalam salah satu langkah terakhir sebelum pemilu yang jatuh tempo pada 28 April mendatang.

Rencana untuk memindahkan jasad Franco memicu perbedaan pendapat di negara yang menentang kediktatorannya, berakhir dengan kematiannya pada tahun 1975. Penggaliannya telah ditunda beberapa kali, tetapi pemerintah Spanyol mengatakan pada hari Jumat penggalian itu akan dilanjutkan pada 10 Juni mendatang.

Wakil Perdana Menteri Spanyol, Carmen Calvo mengatakan jasad Franco akan dibawa dari kompleks pemakaman Valley of the Fallen untuk dimakamkan kembali di samping istrinya, Carmen Polo, di makam keluarga di Mingorrubio El Pardo, sebuah pemakaman negara di mana berbagai tokoh politik dimakamkan, dalam sebuah upacara tanpa liputan media.



Keluarganya menentang pemindahan itu dan telah membawa masalah ini ke pengadilan, tetapi Mahkamah Agung sejauh ini memilih diam.

"Keluarga diktator dan orang-orang di sekitar mereka telah menggunakan setiap instrumen hukum yang tersedia memaksa penundaan dalam proses," kata Calvo setelah kabinet setuju untuk mendorong maju proses tersebut seperti dikutip dari Reuters, Sabtu (16/3/2019).

Dia menambahkan bahwa jika pemerintah baru terpilih dari pemilihan bulan depan mencoba membatalkan proses tersebut, mereka pertama-tama harus mengubah apa yang disebut hukum memori historis, disetujui pada tahun 2007, yang mengutuk rezim Franco dan memerintahkan penghapusan simbol-simbolnya.

Surat kabar El Independiente mengutip Luis Felipe Utrera-Molina, seorang pengacara untuk keluarga Franco, menolak keputusan itu sebagai "kemarahan" dan mengatakan pemerintah tidak dapat secara hukum mengakses tempat pemakaman Franco untuk menggali sisa-sisa jasadnya.

Perdana Menteri Pedro Sanchez berjanji untuk memindahkan jasad Franco sebelum akhir masa jabatannya, salah satu dari beberapa tindakan penting yang dimaksudkan untuk menarik pemilih sayap kiri.

Kaum Sosialis telah lama berupaya mengubah Valley of the Fallen menjadi tugu peringatan bagi para korban perang saudara yang menewaskan 500 ribu kombatan dan warga sipil.

Partai ini unggul dalam jajak pendapat tetapi jauh dari mayoritas parlemen.

Dukungan untuk partai sayap kanan Vox, yang menginginkan Franco tetap berada di tempatnya sekarang, telah tumbuh sejak memenangkan kursi dalam pemilihan Andalusia pada 2018 - dalam keberhasilan pemilu pertama untuk partai sayap kanan sejak Spanyol kembali ke demokrasi.

Keluarga Franco mengatakan bahwa jika jasadnya dipindahkan, ia harus dipindahkan kembali di Katedral Katolik Roma Almudena di pusat Madrid, tempat putrinya dimakamkan.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak