alexametrics

Pertama Kali, AS Kerahkan Sistem Rudal Canggih THAAD ke Israel

loading...
Pertama Kali, AS Kerahkan Sistem Rudal Canggih THAAD ke Israel
Sistem pertahanan rudal Terminal High Altitude Area Defense (THAAD) Amerika Serikat tiba di Israel. Foto/Twitter @Twitter @USEUCOM
A+ A-
TEL AVIV - Militer Amerika Serikat (AS) mengerahkan sistem pertahanan rudal canggih THAAD (Terminal High Altitude Area Defense) ke Israel untuk pertama kalinya. Pengerahan senjata pertahanan canggih itu dilakukan sebagai bagian dari latihan militer bersama dan bertujuan untuk menunjukkan komitmen berkelanjutan Washington untuk keamanan regional Tel Aviv.

Pejabat pertahanan kedua negara pada hari Senin mengatakan sistem rudal canggih Amerika tersebut dikerahkan ke Israel pada awal Maret 2019. THAAD akan ditempatkan di selatan negara itu, bersama sekitar 200 personel militer Amerika.

"THAAD adalah sistem pertahanan udara dan rudal terintegrasi yang paling canggih di dunia, dan latihan kesiapan penempatan ini menunjukkan bahwa pasukan AS gesit dan dapat merespons dengan cepat dan tak terduga terhadap ancaman, di mana saja, kapan saja," kata Komando Eropa AS dalam sebuah pernyataan, dikutip Reuters, Selasa (5/3/2019).



"Selama penyebaran, anggota layanan kami akan bekerja di berbagai lokasi di seluruh Israel dan akan mempraktikkan prosedur operasional untuk menambah arsitektur pertahanan udara dan rudal Israel yang ada," lanjut pernyataan tersebut.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyambut baik kedatangan sistem rudal THAAD sebagai tanda komitmen AS terhadap keamanan negara Yahudi tersebut.

"Sistem THAAD Amerika dianggap sebagai salah satu sistem paling canggih di dunia, dan bersama dengan sistem pertahanan kita, kita lebih kuat dalam menghadapi ancaman, dekat atau jauh, yang berasal dari semua area di Timur Tengah," katanya.

Langkah ini dilakukan di tengah meningkatnya ketegangan antara Israel dan Iran atas kampanye pemboman Israel di Suriah. Ketegangan Tel Aviv dan musuh bebuyutannya, Teheran, semakin memanas setelah Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mengatakan bahwa dia tidak bisa mengesampingkan kemungkinan perang antara kedua negara.

Sebuah rekaman video dari tempat kejadian menunjukkan peluncur THAAD dan kendaraan lain diturunkan dari pesawat transportasi militer di Pangkalan Udara Nevatim, serta personil militer AS diturunkan dari pesawat.

THAAD dirancang khusus untuk mencegat rudal balistik jarak pendek dan menengah selama fase terminal mereka—masuk kembali atau turun—dengan pendekatan serangan langsung.

Sementara itu, Pasukan Pertahanan Israel (IDF) bersikeras bahwa penyebaran sistem rudal canggih Amerika itu semata-mata bersifat defensif. "Dan tidak terkait dengan peristiwa spesifik saat ini," kata IDF mengacu pada ketegangan dengan Iran dan konflik Suriah.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak