Beban Berat Trump pada Pemilu 2020

loading...
Beban Berat Trump pada Pemilu 2020
Presiden Amerika Serikat Donald Trump. Foto/Reuters
A+ A-
WASHINGTON - Banyak pakar politik memprediksi Presiden Donald Trump akan kalah pada pemilu yang digelar November 2020 mendatang. Kandidat calon presiden (capres) dari Partai Demokrat, Joe Biden, diunggulkan banyak pihak akan memenangkan pemilu presiden yang digelar di tengah pandemi virus corona (Covid-19) mendatang.

Kegagalan Trump dalam mengatasi pandemi menjadi alasan kuat kenapa dia mungkin saja kalah pada pemilu akhir tahun ini. Berbagai kebijakan kontroversialnya juga membuat perpolitikan Amerika Serikat (AS) semakin gaduh. Dia pun ditempatkan sebagai politikus yang anti-sains dalam berbagai komentarnya terkait penanganan pandemi corona.

Selain itu, Trump juga dipastikan akan mendapatkan dukungan dari kelompok warga kulit hitam dan nonkulit putih di AS. Keberpihakannya pada sistem rasial yang melembaga pada politik, ekonomi, dan sosial AS, justru menjadikan dia menjauh dari dukungan warga nonkulit putih. Trump lebih mempertahankan dukungan dari warga kulit putih semata dengan mengobarkan nasionalisme dan patriotisme. (Baca: Kampanye Trump di Oklahoma Dikacaukan Pengguna TikTok dan K-Pop)

Hal berbeda ditunjukkan oleh Biden. Biden selalu fokus pada narasi kampanye yang konsisten. Dia tetap fokus pada reformasi ekonomi dan kesehatan untuk mengatasi pandemi korona. Dia memosisikan pemimpin pro-sains dengan mengutamakan kekuatan dan pengetahuan dalam berbicara mengenai isu tersebut. Dia juga memberikan simpati yang nyata dan jelas dalam kasus pembunuhan warga kulit hitam, George Floyd.

Narasi yang disampaikan Biden pun cenderung detail dalam hal kebijakan, meskipun dia tetap menunjukkan dirinya adalah bagian dari politikus dengan nilai-nilai mainstream. Namun, dia minimal berusaha mempersatukan sayap progresif di Partai Demokrat dan kubu liberal di partainya terlebih dahulu.



Mengenai perebutan suara-suara elektoral, Biden juga sangat memperhatikan peta. Dia tidak terlalu memperhatikan suara populer, sebab Hillary Clinton juga kalah dari Trump karena suara-suara elektoral. Dalam setiap kampanyenya, Biden fokus pada negara bagian tempat Hillary mengalami kekalahan. Karena dia ingin mendapatkan 270 suara-suara elektoral untuk memenangkan pemilu.

Biden juga fokus pada isu saat ini. Dia menjadikan kenormalan di AS. Dia mencoba menutupi penggambaran bahwa dirinya adalah politikus yang sudah tua, tidak bisa disentuh, dan sulit untuk berkomunikasi dengan publik. Dia juga selalu menjaga jarak dengan Barack Obama karena dia tidak ingin pemerintahannya disebut sebagai pemerintahan Obama periode ketiga. (Baca juga: Kutip hadis Nabi Muhammad, Biden Ingin Sekolah di AS Ajarkan Islam)

Presiden yang diungkapkan Allan Lichtman, pakar yang selalu tepat memprediksi pemilu AS sejak 1984, mengungkapkan kalau Trump akan kalah pada pemilu tahun ini. Lichtman memprediksi Biden akan memenangkan pemilu presiden. Sejak dia memprediksi kemenangan Ronald Reagan pada 1983 dengan penilaian 13 kunci.

Analisis Lichtman memang menganalisis bagaimana kekuatan jajak pendapat dan pergerakan negara bagian yang masih mengambang. “Pengamat jajak pendapat melihat pemilu seperti pertarungan balap kuda,” katanya.

Namun, sejarah menceritakan kepada pemilih tidak boleh dibohongi trik kampanye. “Pemilih sangat pragmatis memilih berdasarkan bagaimana partai menguasai Gedung Putih dan mengendalikan negara,” ujarnya. Dia mengatakan, jajak pendapat hanya bersifat “snapshot” pada saat ini. Dia mengungkapkan tidak ada yang mengetahui bagaimana hasil akhir pemilu presiden.



Pada 13 penilaian itu melibatkan ekonomi, petahana, kerusuhan sosial atau skandal, hingga karisma personal kandidat. “Kuncinya adalah kamu melihat gambaran besar kekuatan dan performa petahana. Jangan perhatian pada pemilu dan kampanye,” kata profesor sejarah di American University ini dilansir The New York Times.

Jika 13 pertanyaan kunci itu memiliki enam atau lebih jawaban yang salah, maka penantangnya, yakni Biden diprediksi menang. Beberapa hal yang menguatkan kekalahan Trump, yaitu Partai Republik kehilangan banyak kursi di Dewan Perwakilan Rakyat (DPR). (Baca juga: Anies Baswedan Bikin Keok Kang Emil, Ganjar, dan Khofifah)

Kemudian pandemi corona juga menyebabkan ekonomi AS ke jurang resesi. Kerusuhan sosial selama kampanye, yakni demonstrasi antirasisme yang menguat di AS menjadi posisi Trump semakin berbahaya. Adanya skandal besar; ketika ada upaya Trump dimakzulkan oleh DPR. Dari sisi personal, Trump bukan pemimpin berkarisma, tetapi dia adalah orang suka tampil di depan publik.

Kemudian The Economist memprediksi kalau Joe Biden akan memenangkan pemilu presiden AS. Biden akan mengalahkan Trump dalam perolehan jumlah suara elektoral dan suara populer. Biden dari Partai Demokrat memiliki kesempatan menang 9 dari 10 atau 90%, sedangkan Trump hanya memiliki kesempatan menang 1 dari 10 atau 10%.

Untuk kesempatan memenangkan suara populer, Biden meraih 19 dari 20 atau 98%, sedangkan Trump hanya 1 dari 20 atau 3%. Prediksi perolehan suara elektoral, Biden diprediksi meraih 220–434, sedangkan Trump diprediksi memperoleh 104–318 di mana untuk memenangkan kursi kepresidenan harus memperoleh 270 suara elektoral. (Lihat videonya: Gunung Sinabung Erupsi, Empat Kecamatan Tertutup Abu Vulkanik)

Model analisis The Economit dikembangkan dengan simulasi suara elektoral sebanyak 20.000 jalur dengan mempertimbangkan iklim politik dan dampak kampanye. Model lain yang dikembangkan adalah kesempatan masing-masing kandidat memenangkan pemilu di setiap negara bagian, selain prediksi bersifat nasional. Misalnya, jika Trump menang di Minnesota, dia juga akan mungkin menang di Wisconsin. Proyeksi tersebut diperbarui setiap hari dan dikombinasikan dengan data bukan dari pemilihan untuk menjadi prediksi tetap akurat.

Dalam prediksi dilakukan Pluralvote.com juga memprediksi Biden akan memenangkan pemilu presiden AS mendatang. Dengan model berbasis statistik berdasarkan tren pencarian di internet, Biden memiliki kemungkinan menang 77,6% pada suara elektoral. (Andika H Mustaqim)
(ysw)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top