alexametrics

Pemimpin Separatis Catalan Menangi Pemilu Daerah

loading...
Pemimpin Separatis Catalan Menangi Pemilu Daerah
Pemimpin separatis Catalonia, Carles Puigdemont. Foto/Istimewa
A+ A-
BARCELONA - Pemimpin separatis Catalonia, Carles Puigdemont, hampir pasti mendapatkan kembali kepemimpinan daerah lewat pemilu daerah. Ini merupakan pukulan telak bagi Perdana Menteri Spanyol Mariano Rajoy yang memecatnya dua bulan lalu, menghidupkan kembali krisis politik terburuk Spanyol dalam beberapa dasawarsa.

Dengan 96 persen suara dihitung dalam pemungutan suara untuk memilih parlemen daerah Catalonia, partai separatis terlihat memenangkan 70 kursi dari 135, dengan partai Puigdemont Junts Per Catalunya (Bersama untuk Catalonia) mempertahankan posisinya sebagai kekuatan separatis terbesar.

Mayoritas mutlak pro-kemerdekaan akan membuka babak baru yang tidak pasti dan meragukan kemampuan Rajoy untuk menarik batas di bawah krisis yang telah merusak ekonomi Spanyol dan mendorong eksodus bisnis menjauh dari Catalonia.

Pemilu tersebut telah menjadi referendum de facto mengenai bagaimana dukungan bagi gerakan separatis sejak Rajoy memecat pemerintah Puigdemont. Puigdemont dipecat karena mengadakan referendum yang dilarang pada tanggal 1 Oktober lalu untuk berpisah dengan Spanyol dan secara sepihak mendeklarasikan kemerdekaan.



Puigdemont telah berkampanye dari pengasingan yang dilakukan sendiri di Brussels sejak saat itu, sementara pihak berwenang Spanyol telah berusaha untuk menangkapnya atas tuduhan pemberontakan.

Kemenangan dalam pemilihan akan menandai penebusannya setelah gerakan separatis kehilangan momentum selama beberapa bulan sejak referendum tersebut. Jika dia kembali menjadi presiden daerah, tidak jelas apakah dia menghadapi penangkapan jika dia kembali.

"Seperti yang Anda lihat, kami adalah anak-anak yang cerdas," kata juru bicara Puigdemont, Joan Maria Pique dalam sebuah pesan teks seperti dinukil dari Reuters, Jumat (22/12/2017).

Rajoy berharap pemilihan tersebut akan mengembalikan Catalonia ke apa yang dia sebut "normalitas", di bawah pemerintahan serikat buruh atau dengan pemerintah separatis yang tidak akan mencari perpecahan sepihak.

Ia mengatakan bahwa ia akan membatalkan peraturan langsung yang dikenakannya pada Catalonia berapa pun hasilnya. Kendati begitu, ia dapat memaksakannya kembali jika pemerintah baru kembali mengejar kemerdekaan secara tidak sah.

Pada demonstrasi pro-kemerdekaan di sekitar Barcelona,
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak