Keukeuh Perpanjang Embargo Senjata Iran, AS Peringatkan Rusia-China

loading...
Keukeuh Perpanjang Embargo Senjata Iran, AS Peringatkan Rusia-China
Foto/Ilustrasi/Sindonews
A+ A-
NEW YORK - Duta Besar Amerika Serikat (AS) untuk PBB menyebut Iran sebagai sponsor terorisme nomor satu di dunia. Ia juga memperingatkan Rusia dan China bahwa mereka akan menjadi co-sponsor jika mereka memblokir resolusi untuk memperpanjang persenjataan embargo senjata Iran yang diterapkan PBB.

Duta Besar AS untuk PBB, Kelly Craft mengatakan, AS berharap Rusia dan China tidak menjadi sponsor bersama dari negara nomor satu yang mensponsori terorisme dan melihat pentingnya perdamaian di Timur Tengah.

Namun dia mengatakan kemitraan antara Rusia dan China, tidak hanya untuk mendukung Iran.

"Mereka hanya akan mempromosikan kekacauan, konflik, dan kekacauan di luar perbatasan mereka, jadi kita harus menyudutkan mereka," ujarnya seperti dilansir dari AP, Jumat (7/8/2020).

Craft dan Brian Hook, utusan utama AS untuk Iran, memberi pengarahan kepada sekelompok wartawan menyusul pengumuman Menteri Luar Negeri Mike Pompeo pada Rabu bahwa AS akan menyerukan pemungutan suara Dewan Keamanan pekan depan tentang resolusi yang dirancang AS untuk memperpanjang embargo senjata tanpa batas yang akan berakhir 18 Oktober mendatang. Beberapa jam kemudian Hook mengumumkan dia mundur dari jabatannya. (Baca: AS akan Ajukan Resolusi DK PBB Perpanjang Embargo Senjata Iran)



Hook, utusan AS, mengatakan Iran belum bekerja sama dengan badan nuklir PBB selama setahun.

"Tidak ada tingkat ketidakpatuhan yang dapat diterima yang akan kami terima karena takut mereka akan melakukan sesuatu yang lebih buruk," kata Hook.

"Itu menurut definisi pemerasan nuklir," ujarnya. "Kami hanya tidak mengikuti pedoman itu," tukasnya.

Hook mengatakan Iran telah mampu memindahkan banyak senjata "dalam kegelapan" ke proxy di Timur Tengah meskipun ada embargo senjata.

"Jadi bayangkan apa yang akan dapat mereka capai di siang hari bolong," cetusnya.



Para menteri luar negeri Rusia dan China dalam surat terpisah kepada Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dan Dewan Keamanan bulan lalu sangat kritis terhadap upaya AS, dan memberikan setiap indikasi bahwa mereka akan memveto resolusi tersebut jika mendapat minimal sembilan suara "ya" di dewan beranggotakan 15 negara, yang tampaknya tidak mungkin.

Jika pemungutan suara gagal, Pompeo menyarankan AS akan menerapkan mekanisme "snapback" yang akan memulihkan semua sanksi PBB terhadap Iran. Snapback tercantum dalam kesepakatan nuklir 2015 jika Iran terbukti melanggar perjanjian itu, di mana ia menerima bantuan sanksi miliaran dolar sebagai imbalan untuk pembatasan program nuklirnya.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov menuduh pemerintah Trump melepaskan kampanye bermotivasi politik terhadap Iran dan menyerukan "kecaman universal" atas upaya AS untuk memaksakan embargo senjata permanen pada Republik Islam.

Ia mengatakan Presiden Donald Trump menarik diri dari perjanjian nuklir 2015 antara Iran dan enam negara besar dan sekarang tidak memiliki hak hukum untuk mencoba menggunakan resolusi PBB yang mendukung kesepakatan tersebut untuk melanjutkan embargo tanpa batas waktu.

Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengatakan embargo senjata harus dicabut pada 18 Oktober. Ia juga merujuk pada ketentuan "snapback", mengatakan bahwa karena AS tidak lagi menjadi pihak dalam perjanjian nuklir, maka tidak memiliki hak untuk menuntut Dewan Keamanan untuk mengaktifkan mekanisme pemulihan sanksi yang cepat. (Baca: Rusia-China Siap Pasang Badan untuk Iran dari Sanksi PBB)

Pemungutan suara pada resolusi yang dirancang AS, yang bisa datang paling cepat Senin, dan kekalahan yang diperkirakan akan menyiapkan panggung untuk potensi krisis di Dewan Keamanan di tengah meningkatnya ketegangan di Timur Tengah dan tekad AS untuk mempertahankan embargo senjata PBB.

Lima pihak yang tersisa dalam kesepakatan nuklir 2015 - Rusia, China, Inggris, Prancis, dan Jerman - bertekad untuk mempertahankannya, dan sangat prihatin bahwa perpanjangan embargo senjata akan menyebabkan Iran keluar dari perjanjian tersebut dan mempercepat pengejarannya terhadap senjata nuklir.
(ber)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top