alexametrics

Atas Nama Kebebasan, Para Wanita Saudi Mulai Merokok di Tempat Umum

loading...
Atas Nama Kebebasan, Para Wanita Saudi Mulai Merokok di Tempat Umum
Atas Nama Kebebasan, Para Wanita Saudi Mulai Merokok di Tempat Umum
A+ A-
RIYADH - "Rima", 27, duduk di sebuah kursi di sebuah kafe kelas atas di Riyadh. Dia melihat sekeliling dengan cermat dan melihat tidak ada orang yang dikenalinya, kemudian mengambil rokok elektroniknya dan mengembuskan awan asap.

“Saya merasa bahwa merokok di depan umum adalah bagian dari melaksanakan kebebasan saya yang baru dimenangkan. Saya senang bahwa sekarang saya dapat memilih," kata perempuan Arab Saudi yang bekerja untuk perusahaan swasta di ibu kota yang minta namanya disamarkan.

Seperti para feminis Barat pada awal abad ke-20, di era perubahan sosial di Arab Saudi beberapa wanita mulai mengisap rokok, pipa shisha, atau vaping sebagai simbol emansipasi.



Pandangan perempuan yang merokok di depan umum telah menjadi jauh lebih umum dalam beberapa bulan terakhir, sebuah prospek yang tidak terpikirkan sebelum pengenalan reformasi menyeluruh di kerajaan ultrakonservatif tersebut.

Penguasa de facto Kerajaan Arab Saudi yang ambisius, Putra Mahkota Mohammad bin Salman, telah meluncurkan serangkaian inovasi ekonomi dan sosial untuk memproyeksikan citra negaranya yang moderat dan ramah bisnis.

Wanita di negara itu sekarang diizinkan untuk mengemudi, menghadiri konser publik dan acara olahraga, serta mendapatkan paspor tanpa persetujuan wali pria.

Rima, yang mulai merokok dua tahun lalu, menepis kekhawatiran tentang dampak berbahaya tembakau. Kendati demikian, dia mengaku khawatir keluarganya akan mengetahuinya.

Dia berkata dia siap untuk pertarungan. "Saya tidak akan memberi tahu mereka bahwa ini tentang kebebasan kepribadian saya, karena mereka tidak akan mengerti bahwa wanita bebas untuk merokok seperti pria," kata Rima, yang mengenakan abaya hitam dengan bordir emas dengan jilbab yang menutupi rambutnya.

"Najla", 26, yang seperti Rima meminta untuk menggunakan nama samaran, mengatakan bahwa meskipun ada perubahan sosial yang cepat, standar ganda masih ada, dan bahwa itu masih dianggap sebagai "skandal dan aib" jika wanita merokok.

Dia satu-satunya wanita yang menyalakan rokok di tengah beberapa meja perokok pria. Dia berkata bahwa dirinya bermaksud "menantang masyarakat" dan sesekali mengabaikan "penampilan kotor".

“Hak-hak saya akan sepenuhnya dihormati ketika keluarga saya menerima saya sebagai perokok,” katanya, sembari mengingat seorang teman yang dikirim ke klinik kecanduan ketika orang tuanya mengetahui tentang kebiasaan merokoknya.

Najla mulai merokok ketika dia masih sebagai seorang pelajar, dan seperti dia, hingga 65 persen pelajar perempuan Arab Saudi menyalakan rokok secara diam-diam. Angka itu merupakan statistik sebuah studi tahun 2015 oleh fakultas medis di Universitas King Abdulaziz yang dikutip oleh Arab News.

Terlepas dari keterbatasan, di negara di mana hingga beberapa tahun yang lalu polisi agama akan mengejar dan memukul perempuan karena pelanggaran seperti memakai cat kuku atau membiarkan sehelai rambut keluar dari jilbab mereka, perubahannya telah berputar-putar.

“Sebagian besar klien wanita kami memesan shisha. Itu adalah sesuatu yang benar-benar tak terbayangkan tiga bulan lalu, "kata seorang pelayan asal Lebanon di sebuah kafe kelas atas di utara Riyadh.

Heba, seorang perokok berusia 36 tahun yang duduk di sebuah meja di dekatnya, menggambarkan tumbuh di sebuah negara tertutup di mana "semuanya dilarang untuk wanita."

"Saya tidak pernah membayangkan akan bisa merokok shisha di depan umum di samping laki-laki," katanya. “Sekarang semuanya diizinkan. Perempuan berani keluar tanpa jilbab, tanpa abaya dan mereka bahkan merokok di depan umum."

Tetapi bahkan ketika kerajaan telah memperkenalkan reformasi, itu telah menarik kecaman karena tindakan keras terhadap pembangkang termasuk para intelektual, ulama dan aktivis perempuan.

Pada tahun 2018, pihak berwenang menangkap setidaknya selusin aktivis wanita tepat sebelum pencabutan larangan mengemudi bagi kaum perempuan.

Banyak dari mereka yang ditahan menuduh interogator melakukan pelecehan dan penyiksaan seksual. Pemerintah Arab Saudi telah menolak tuduhan itu.

"Tidak ada keraguan bahwa pada tingkat persona ada lebih banyak kebebasan," kata Walid al-Hathloul, yang saudara perempuannya Loujain diadili atas tuduhan memiliki kontak dengan media asing dan diplomat.

"Tetapi reformasi yang mendukung perempuan adalah bagian dari kampanye hubungan masyarakat untuk meningkatkan catatan hak asasi manusia kerajaan," katanya.

"Penangkapan dan demonisasi aktivis perempuan adalah buktinya, ini dirancang sedemikian rupa sehingga reformasi tidak akan dikreditkan ke aktivis," katanya, seperti dikutip AFP, Senin (17/2/2020).
(mas)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top