alexa snippet

Rabbi Top Yerusalem Sebut Homoseks Keji dan Harus Dihukum Mati

Rabbi Top Yerusalem Sebut Homoseks Keji dan Harus Dihukum Mati
Kepala Rabbi Yerusalem, Shlomo Amar, menyebut perilaku homoseks merupakan kekejian dan harus dihukum mati. Foto / REUTERS
A+ A-
YERUSALEM - Kepala Rabbi Yerusalem, Shlomo Amar, mengatakan perilaku homoseksual merupakan tindakan keji dan harus dihukum mati. Komentar pemimpin agama Yahudi itu dikecam para politisi Israel dan aktivis lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT).

”Ini adalah kultus kekejian, ini jelas,” kata Amar ketika ditanya tentang sikapnya terhadap homoseksualitas dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Yisrael Hayom, yang dikutip Times of Israel, Minggu (20/11/2016).

”Ini adalah kekejian. (Kitab) Taurat mengatakan itu dihukum mati. Hal ini masuk peringkat pertama pelanggaran berat,” katanya lagi.

Amar melanjutkan bahwa dia tidak percaya dengan klaim perilaku homoseks merupakan orientasi homoseksual. Menurutnya, klaim seperti itu hanya “omong kosong”.

”Ada nafsu dan seseorang dapat mengatasinya jika dia ingin, seperti semua nafsu yang lain,” ujarnya. Amar juga mengaku menolak untuk melayat warga Israel yang tewas ditikam saat ikut parade LGBT beberapa waktu lalu.

Aktivis LGBT, Shirley Kleinman, melaporkan pemimpin komunitas Yahudi itu ke polisi. Dia menilai, rabbi top Yerusalem itu membuat hasutan untuk membunuh kaum homoseks.

”Mari kita coba dan memastikan bahwa orang ini tidak akan tetap dalam sikapnya di depan publik,” tulis Kleinman di halaman Facebook-nya, seperti dikutip The Jerusalem Post.

”Ini bukan masalah anti-agama, saya tidak menentang agama, setiap orang akan hidup sesuai dengan iman mereka. Saya memiliki kepentingan untuk melindungi hak-hak saya dan hak Anda untuk hidup, dan (hidup dengan) bermartabat,” ujarnya.

Anggota Knesset atau parlemen Israel, Yael German dan Meirav Michaeli ikut mengecam komentar rabbi Yerusalem itu. Mereka menulis surat kepada Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan Menteri Pelayanan Keagamaan David Azoulay tentang masalah ini.

Anggota parlemen dari Partai Yesh Atid dan Uni Zionis itu menuduh Amar sudah mengeksploitasi posisinya sebagai kepada otoritas keagamaan untuk kampanye hasutan berbahaya terhadap kelompok masyarakat besar di Israel.

dibaca 18.328x
halaman ke-1 dari 2
loading gif
Top