Senator AS Desak Pentagon Pertimbangkan Kirim Drone Grey Eagle ke Ukraina

Rabu, 23 November 2022 - 05:16 WIB
loading...
Senator AS Desak Pentagon Pertimbangkan Kirim Drone Grey Eagle ke Ukraina
Drone MQ-1C Grey Eagle. Foto/Aviation International News
A A A
WASHINGTON - Sebuah kelompok bipartisan yang terdiri dari 16 senator Amerika Serikat (AS) menekan pemerintahan Biden untuk mempertimbangkan kembali permintaan Ukraina untuk pesawat tak berawak atau drone Grey Eagle yang mematikan untuk melawan Rusia.

Menurut salinan surat tersebut, mereka juga meminta Pentagon untuk menjelaskan mengapa hal itu tidak dilanjutkan.

Pemerintahan Biden sejauh ini telah menolak permintaan untuk drone MQ-1C Grey Eagle yang dapat dipersenjatai, yang mampu terbang setinggi 29.000 kaki dan akan mewakili lompatan teknologi yang hebat untuk Ukraina.

Baca: AS Tolak Pasok Drone Canggih Gray Eagle MQ-1C ke Ukraina, Ini Alasannya

Penolakan tersebut didasarkan pada kekhawatiran bahwa drone dapat ditembak jatuh, yang tidak penting untuk upaya perang Ukraina dan dapat meningkatkan konflik. Meski begitu Pentagon belum mencatat untuk mengkonfirmasi pendiriannya.

Ukraina telah mengajukan banyak permohonan kepada AS untuk memasoknya dengan drone yang kuat, yang terakhir dengan rudal anti-drone. Kiev berharap Washington akan berpaling dari sikap sebelumnya karena Rusia semakin beralih ke drone kamikaze dan menyerang infrastruktur sipil.

Para senator, termasuk Joni Ernst dari Partai Republik dan Joe Manchin dari Partai Demokrat, keduanya bertugas di Komite Angkatan Bersenjata Senat, menyatakan keprihatinan atas penentangan AS terhadap permintaan tersebut, dengan mengatakan bahwa penyediaan drone yang dapat dipersenjatai menuntut pertimbangan ulang yang cermat.

Baca: Balas Serangan Rudal, Ukraina Ledakkan Depot Minyak Rusia dengan Drone

"Sebagai masalah kebijakan, kami tidak mengomentari komunikasi kami dengan pejabat terpilih," kata seorang juru bicara Pentagon seperti dikutip dari Al Arabiya, Rabu (23/11/2022).

Para senator memberi Menteri Pertahanan Lloyd Austin waktu hingga 30 November untuk menjelaskan mengapa Pentagon yakin drone itu tidak sesuai untuk pertempuran di Ukraina, apakah kekhawatiran AS terkait transfer teknologi dapat diatasi, dan jika Pentagon berpikir bahwa memperkenalkan drone, buatan General Atomics, akan semakin memusuhi Rusia.

Surat dan isinya itu sebelumnya dilaporkan oleh Wall Street Journal pada hari Selasa.

Baca: Iran Mengaku Kirim Drone Tempur ke Rusia
(ian)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1487 seconds (10.101#12.26)