Twitter Runtuh Diserbu Bot, Diplomat Ukraina: Persetan dengan Musk!

Rabu, 05 Oktober 2022 - 07:32 WIB
loading...
Twitter Runtuh Diserbu Bot, Diplomat Ukraina: Persetan dengan Musk!
Diplomat Ukraina Andrey Melnik. Foto/www.eurointegration.com.ua
A A A
KIEV - CEO Tesla dan SpaceX Elon Musk menyebabkan keruntuhan Twitter setelah dia mengusulkan rencana perdamaian kontroversial untuk mengakhiri konflik yang sedang berlangsung antara Ukraina dan Rusia.

Rencana itu ditolak dengan tegas oleh beberapa pejabat Ukraina, yang berbondong-bondong ke feed Musk, dengan diplomat Ukraina terkenal Andrey Melnik melontarkan reaksi diplomatik.

Musk melayangkan rencana perdamaiannya pada Senin (3/10/2022), mengusulkan referendum baru yang diawasi PBB di bekas wilayah Ukraina, yang saat ini sedang dalam proses dimasukkan ke dalam Rusia.

Baca juga: Elon Musk Usulkan Rencana Perdamaian Ukraina, Apa Saja Isinya?

Menurut Musk, Kiev juga harus melepaskan klaimnya atas Crimea, yang memisahkan diri dari Ukraina pada tahun 2014.

Musk mendesak Ukraina memastikan pasokan air yang stabil ke semenanjung Crimea dan menyatakan Ukraina sebagai negara netral.

Baca juga: Zelensky Respons Tegas Proposal Perdamaian Elon Musk

Rencana tersebut memicu tanggapan marah dari beberapa pejabat senior Ukraina, termasuk diplomat Ukraina untuk Jerman yang terkenal karena berulang kali menghina kepemimpinan Jerman dan mencap Kanselir Olaf Scholz sebagai "hati yang tersinggung."

Melnik mengatakan kepada Musk untuk " f**k off" atau persetan, menunjukkan bahwa itu adalah tanggapan paling diplomatis yang bisa dia berikan untuk rencana perdamaian sang miliarder.

“F**k off adalah jawaban diplomatis saya untuk Anda, Elon Musk,” ujar Melnik.

Rencana perdamaian itu awalnya mendapat dukungan kuat dalam jajak pendapat Twitter, tetapi akhirnya menarik perhatian troll pro-Ukraina yang membalikkan keadaan, dengan hampir 60% menentangnya setelah lebih dari 2,6 juta suara.

Musk yang tidak asing dengan kontroversi di Twitter, mengatakan jajak pendapat itu berada di bawah "serangan bot terbesar yang pernah saya lihat."

Jajak pendapat lain, di mana Musk bertanya apakah setidaknya orang-orang Donbass dan Crimea harus memutuskan apakah mereka ingin tetap bersama Rusia atau Ukraina, juga menjadi sasaran serangan bot.

Namun, hanya sekitar 40% responden yang memilih untuk menolak hak orang-orang ini untuk menentukan nasib mereka sendiri setelah lebih dari 2,2 juta suara.

Di awal konflik yang sedang berlangsung, Musk sangat mendukung Kiev, mengirim ratusan terminal Starlink SpaceX ke Ukraina.

Sementara tujuan yang dinyatakan dari langkah itu adalah kemanusiaan, Kiev sejak itu mengakui menggunakannya untuk upaya perang, sementara pasukan Rusia mengklaim telah merebut beberapa unit dari pasukan Ukraina.

Namun, setelah rencana perdamaian yang kontroversial, beberapa pengguna pro-Ukraina menyarankan miliarder itu sekarang harus mendorong terminal-terminal tersebut ke atas duburnya.

Adapun Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky meluncurkan jajak pendapatnya sendiri, bertanya-tanya apakah para pengikutnya lebih suka Musk yang mendukung Ukraina atau yang "mendukung Rusia."

(sya)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3542 seconds (10.177#12.26)