THAAD dan Patriot AS Gagal Hentikan Drone Houthi, UEA Boyong Sistem Pertahanan Israel

Minggu, 25 September 2022 - 08:35 WIB
loading...
THAAD dan Patriot AS Gagal Hentikan Drone Houthi, UEA Boyong Sistem Pertahanan Israel
Israel telah setuju untuk menjual sistem pertahanan udara SPYDER ke UEA. Foto/Ilustrasi
A A A
ABU DHABI - Israel telah setuju untuk menjual sistem pertahanan udara canggih ke Uni Emirat Arab. Hal itu diungkapkan dua sumber yang mengetahui masalah tersebut kepada Reuters.

Dikatakan bahwa kesepakatan itu telah ditandatangani sekitar musim panas, dengan Tel Aviv menjual SPYDER ("Surface-to-air Python and Derby") ke Abu Dhabi, sistem pertahanan udara jarak pendek hingga menengah yang diproduksi oleh Rafael Advanced Defense Systems.

Sistem ini dapat dilengkapi dengan rudal pertahanan udara Python-5 dan Derby, yang masing-masing memiliki jangkauan 20 dan 50 km, serta jangkauan deteksi pesawat 70-110 km. Sistem ini dirancang untuk mencegat dan menghancurkan drone musuh, rudal jelajah, dan pesawat, termasuk proyektil yang terbang di ketinggian rendah.

Israel sebelumnya telah mengekspor SPYDER ke Azerbaijan, Republik Ceko, Ethiopia, Georgia, India, Peru, Filipina, Singapura, dan Vietnam.

Sumber itu tidak memberikan informasi apa pun tentang jumlah SPYDER yang dikirim, dan tidak jelas apakah UEA telah menerima pengiriman senjata. Namun, sebuah sumber mengindikasikan bahwa Tel Aviv juga telah menjual teknologi tambahan yang mampu memerangi serangan pesawat tak berawak kepada UEA.

Baca: Abbas Salahkan Dunia Internasional karena Membiarkan Israel Tindas Palestina

UEA mengalami serangkaian serangan rudal serta pesawat tak berawak pada Januari dan Februari, yang diluncurkan oleh milisi Houthi Yaman sebagai respons atas keterlibatan berkelanjutan Abu Dhabi dalam operasi koalisi pimpinan Saudi di negara Arab selatan yang dilanda perang.

"Sistem pertahanan rudal Terminal High Altitude Area Defense (THAAD) dan Patriot yang dibeli UEA telah terbukti tidak mampu mencegat drone dan rudal yang diluncurkan oleh Houthi," kata sumber Reuters seperti dikutip dari Sputnik, Minggu (25/9/2022).

Ini adalah kesepakatan pertama yang diketahui di antara mereka sejak mereka menjalin hubungan pada tahun 2020.

UEA, Bahrain, Sudan, dan Maroko menjalin hubungan dengan Israel pada 2020, mencapai kesepakatan damai dengan negara Yahudi yang ditengahi oleh Gedung Putih Trump.

Pada Januari 2022, Presiden Israel Isaac Herzog melakukan kunjungan resmi ke Abu Dhabi, di mana ia berjanji untuk menopang dukungan Israel untuk kebutuhan keamanan UEA. Sebelumnya mantan Perdana Menteri Naftali Bennett juga mengikutinya dengan perjalanannya sendiri ke UEA pada bulan Juni.

Baca: PM Israel Ngaku Dukung Solusi Dua Negara, Palestina Tak Percaya

Juga pada bulan Juni, Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz mengumumkan pembentukan aliansi pertahanan udara regional dengan sekelompok negara-negara Arab.

“Program ini sudah berjalan dan telah memungkinkan keberhasilan intersepsi upaya Iran untuk menyerang Israel dan negara-negara lain,” kata Gantz selama pengumumannya.

Dia tidak merinci "upaya Iran" yang diklaimnya atau menyebut negara tertentu yang bermitra dengan Israel.

Seminggu setelah pengumuman Gantz, Channel 12 Israel melaporkan bahwa Tel Aviv berencana untuk meminta persetujuan pemerintahan Biden atas penjualan sistem pertahanan udara berbasis laser Iron Beam ke negara-negara Teluk, termasuk UEA dan mungkin Arab Saudi, sebuah negara yang tidak memiliki hubungan formal dengan Israel.

Juga musim panas ini, The Wall Street Journal melaporkan bahwa Pentagon telah menyelenggarakan pertemuan diam-diam di Mesir pada bulan Maret untuk membahas cara-cara bagi kekuatan regional untuk meningkatkan kerja sama pertahanan udara melawan Iran, dengan kepala Komando Pusat AS saat itu Frank McKenzie dan komandan militer senior dari Israel dan negara-negara Arab termasuk Bahrain, Mesir, Yordania, Qatar, UEA, dan Arab Saudi, dikatakan telah hadir.

Baca: Pemukim Yahudi Israel Bentuk Milisi Bersenjata di Palestina

Iran telah berulang kali memperingatkan bahwa mereka akan meluncurkan serangan balasan besar-besaran terhadap Israel jika terjadi agresi udara Israel terhadap program nuklir damainya, tetapi juga menekankan bahwa operasi militernya di Timur Tengah bersifat defensif dan ditujukan untuk memerangi ekstremisme Islam.

Teheran telah mendesak tetangga regionalnya untuk menghindari membangun hubungan dengan "rezim Zionis," dan menuduh mereka yang melakukannya "mengkhianati" dunia Muslim.

(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.4124 seconds (11.97#12.26)