Mengejutkan, Taliban Buka Peluang Bangun Hubungan dengan Israel

Sabtu, 03 September 2022 - 14:39 WIB
loading...
Mengejutkan, Taliban Buka Peluang Bangun Hubungan dengan Israel
Kelompok Taliban yang berkuasa di Afghanistan membuka peluang untuk membangun hubungan dengan Israel. Foto/REUTERS
A A A
KABUL - Taliban , yang berkuasa di Afghanistan, menolak untuk mengesampingkan membangun hubungan dengan Israel . Ini menjadi kejutan karena kelompok itu sebelumnya menolak berhubungan dengan rezim Zionis.

Isyarat Taliban membuka peluang untuk membangun hubungan dengan rezim Zionis itu disampaikan juru bicaranya, Muhammad Naeem, dalam wawancara dengan Al Jazeera, yang videonya dibagikan oleh Middle East Media Research Institute (MEMRI), Jumat (2/9/2022).

"Kebijakan kami adalah menyelesaikan masalah melalui dialog dan saling pengertian dengan semua orang. Siapapun yang memiliki masalah dan ingin menyelesaikannya, kami sangat siap,” kata Naeem, yang menjadi juru bicara Biro Politik Taliban.

Baca juga: Wanita Ini Klaim Dinikahi Paksa Eks Pejabat Taliban dan Diperkosa Berbulan-bulan

Ketika pewawancara mempertanyakan apakah itu termasuk Israel, Naeem menjawab, "Masalah apa yang kami miliki dengan Israel? Hal berikutnya seseorang akan bertanya di mana bersedia (berdialog) dengan Mars."

Pewawancara menjawab dengan menanyakan apakah Taliban benar-benar tidak memiliki masalah dengan Israel, di mana Naeem menjawab, "Saya tidak tahu...Ini adalah media untuk Anda ...Anda membawa barang-barang dari ujung dunia dan melempar ke dalam campuran realitas kami di sini. Ini sangat aneh."

"Jika suatu negara atau seseorang tidak memiliki masalah dengan kami, dapatkah Anda bertanya apakah kami bersedia menyelesaikan masalah dengan orang-orang yang tidak ada hubungannya dengan kami? Saya pikir menanyakan ini tidak masuk akal," ujarnya.

Terlepas dari keterbukaan untuk mempertimbangkan membangun hubungan dengan Israel, Taliban telah secara eksplisit menyatakan di masa lalu bahwa mereka tidak bersedia untuk membangun hubungan dengan Israel.

“Tentu saja, kami tidak akan memiliki hubungan apa pun dengan Israel. Kami ingin memiliki hubungan dengan negara lain; Israel tidak termasuk di antara negara-negara ini," kata Suhail Shaheen, juru bicara kelompok itu, dalam sebuah wawancara dengan Sputnik News September lalu.

Shaheen memberikan wawancara dengan media Israel, KAN, tahun lalu, meskipun dia mengaku tidak tahu bahwa dia berbicara dengan media Zionis.
(min)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3667 seconds (11.252#12.26)