Gara-gara Bantu Ukraina, Jerman Defisit Senjata

Kamis, 25 Agustus 2022 - 16:32 WIB
loading...
Gara-gara Bantu Ukraina, Jerman Defisit Senjata
Sistem rudal anti-pesawat Iris-T Jerman yang akan dipasok ke Ukraina. Jerman mengalami defisit senjata setelah membantu Ukraina dalam perang melawan invasi Rusia. Foto/Pravda.com.ua
A A A
BERLIN - Jerman mengalami defisit senjata setelah membantu Ukraina dalam perang melawan invasi Rusia . Itu diakui Menteri Luar Negeri Annalena Baerbock.

Selama wawancara dengan penyiar ZDF, Baerbock ditanya apakah Kiev bisa menang dalam perangnya dengan Rusia.

“Kami tidak tahu itu,” jawabnya, tetapi berjanji bahwa Berlin akan melakukan segala yang mungkin untuk membantu Ukraina.

Namun, Baerbock mengakui bahwa memasok senjata ke Kiev menjadi semakin sulit bagi Berlin karena militernya sendiri mengalami kekurangan peralatan.

“Sayangnya, situasi di sini sedemikian rupa sehingga kami memiliki defisit mutlak dalam stok kami sendiri,” kata politisi Partai Hijau itu, yang dilansir Russia Today Kamis (25/8/2022).

Baca juga: Inilah 5 Kerugian Militer Terbesar Putin di Ukraina, Lebih dari Rp14,8 Triliun

"Oleh karena itu, industri pertahanan Jerman harus memproduksi perangkat keras khusus untuk Ukraina, daripada negara harus berbagi senjata dari gudang senjatanya sendiri," ujarnya.

Baerbock mengatakan dia memahami keinginan pemerintah Vladimir Zelensky untuk menerima lebih banyak senjata, tetapi bersikeras bahwa Berlin juga perlu memikirkan masa depan.

Dia mengatakan Jerman harus siap menghadapi konflik di Ukraina yang berlanjut pada 2023.

Sistem rudal anti-pesawat Iris-T Jerman akan dipasok ke Kiev dalam beberapa minggu mendatang, dengan lebih banyak pengiriman senjata diharapkan pada akhir tahun."Sehingga Ukraina dapat mempertahankan diri,” katanya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3091 seconds (10.177#12.26)