Badan Yahudi Siap Tutup Pintunya di Rusia, Beroperasi Online

Kamis, 11 Agustus 2022 - 17:20 WIB
loading...
Badan Yahudi Siap Tutup Pintunya di Rusia, Beroperasi Online
Seorang wanita memasuki kantor Badan Yahudi di Moskow, Rusia. Foto/Ivan Vodopyanov/Kommersant
A A A
TEL AVIV - Badan Yahudi mungkin mengakhiri kehadiran fisiknya di Rusia dan mulai bekerja secara online dan melalui telepon.

Pernyataan itu diungkapkan seorang pejabat senior, dilansir media Israel pada Rabu (10/8/2022).

Pertemuan berlangsung di markas besar badan tersebut di Yerusalem untuk membahas bagaimana memindahkan operasi dari Rusia ke Israel.

"Kami sedang memeriksa semua opsi untuk hari hujan," ujar seorang pejabat Badan Yahudi pada Times of Israel, berbicara dengan syarat anonim.

Baca juga: Rusia: Perdana Menteri Israel Munafik, Abaikan Nyawa Rakyat Palestina

"Persidangan bisa berjalan dua arah: ditutup, atau tetap di bawah peraturan yang diperketat," ungkap pejabat itu.

Dia menambahkan, "Tapi kami tentu tidak akan pergi jika kami bisa membantunya."

Satu sumber mengatakan kepada Jerusalem Post, "Badan Yahudi akan menjalankan semua pekerjaannya pada aliyah (imigrasi Yahudi ke Israel) dari Israel, online atau melalui telepon. Masalahnya adalah tidak akan ada cara untuk mendorong aliyah dari Rusia."

Baca juga: Korea Utara Deklarasi Kemenangan Lawan Covid-19, Pembatasan Dicabut

Badan itu juga tidak akan dapat mengoperasikan kegiatan filantropis fisik apa pun di Rusia, "Tetapi akan mendanai kegiatan lokal atau mengirim pendidik sementara dari Israel untuk membantu kehidupan warga Yahudi."

Seorang pejabat senior mengatakan, "Badan Yahudi tidak berniat menutup kegiatannya dan meninggalkan Rusia. Kami akan menyesuaikan diri dengan persyaratan hukum Rusia dan beroperasi dalam kerangka kerjanya, tetapi kami akan terus hadir dan beroperasi di Rusia, sejauh ini karena ini secara hukum mungkin bagi kami."

Sidang pengadilan ditetapkan pada 19 Agustus, di mana hakim dapat melarang aktivitas badan tersebut, seperti yang direkomendasikan Kementerian Kehakiman Rusia lebih dari sebulan yang lalu.

(sya)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1754 seconds (11.210#12.26)