Gedung Putih: Tindakan China di Sekitar Taiwan Provokatif

Minggu, 07 Agustus 2022 - 18:17 WIB
loading...
Gedung Putih: Tindakan China di Sekitar Taiwan Provokatif
Gedung Putih: Tindakan China di Sekitar Taiwan Provokatif. FOTO/Reuters
A A A
WASHINGTON - Gedung Putih mengatakan pada Sabtu (7/8/2022), bahwa tindakan China di dalam dan sekitar Selat Taiwan adalah provokatif dan tidak bertanggung jawab. Pernyataan itu dilontarkan setelah pejabat Taiwan mengatakan pesawat dan kapal perang China melatih serangan di pulau itu.

“Kegiatan ini merupakan eskalasi signifikan dalam upaya China untuk mengubah status quo. Mereka provokatif, tidak bertanggung jawab, dan meningkatkan risiko salah perhitungan," kata juru bicara Gedung Putih, seperti dikutip dari Reuters.

Baca: Memanas! 20 Jet Tempur dan 10 Kapal AL China Lintasi Garis Tengah Selat Taiwan

“Mereka juga bertentangan dengan tujuan lama kami untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan, yang diharapkan dunia,” lanjut juru bicara itu.

Sebelumnya, Taiwan menuduh tentara China mensimulasikan serangan di pulau utamanya pada hari Sabtu, ketika Beijing melanjutkan pembalasannya atas kunjungan Ketua DPR Amerika Serikat (AS) Nancy Pelosi ke Taipei.

Hubungan antara kedua negara adidaya itu menukik setelah perjalanan Pelosi ke tetangga China yang memiliki pemerintahan sendiri—yang diklaimnya sebagai wilayahnya—mendorong seruan dari PBB untuk segera meredakan ketegangan.

Beijing mempertahankan beberapa latihan militer terbesar yang pernah ada di sekitar Taiwan pada hari Sabtu - latihan yang bertujuan untuk mempraktekkan blokade dan invasi akhir ke pulau itu, kata para analis.

Baca: Taipei Tuduh Militer China Simulasikan Serangan ke Wilayah Taiwan

Taipei mengatakan pihaknya mengamati "beberapa batch" pesawat dan kapal China yang beroperasi di Selat Taiwan, beberapa di antaranya melintasi garis demarkasi yang membagi selat itu, tetapi Beijing tidak mengenalinya. “Mereka dinilai melakukan simulasi serangan di pulau utama Taiwan,” katanya.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, bertemu dengan mitranya dari Filipina pada hari Sabtu, mengatakan Washington "bertekad untuk bertindak secara bertanggung jawab" untuk menghindari krisis global yang besar.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1710 seconds (11.210#12.26)