WHO Peringatkan Wabah Virus Baru Marburg yang Ganas dan Mematikan

Senin, 18 Juli 2022 - 20:34 WIB
loading...
WHO Peringatkan Wabah Virus Baru Marburg yang Ganas dan Mematikan
Petugas kesehatan dengan baju pelindung membawa sampah dari ruang isolasi pasien virus Marburg, Uige, Angola. Foto/REUTERS
A A A
NEW YORK - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) membunyikan alarm atas wabah virus baru setelah dua kasus penyakit virus Marburg dilaporkan di Ghana.

Ini menandai pertama kalinya virus mirip Ebola yang mematikan ditemukan di negara Afrika barat dan kedua kalinya telah terlihat di wilayah tersebut.

Dalam artikel yang diterbitkan pada Minggu (17/7/2022), WHO mengatakan sampel darah yang diambil dari dua orang bulan lalu di wilayah Ashanti selatan, Ghana, menunjukkan mereka berdua memiliki virus Marburg.

Baca juga: Pemukim Ilegal Yahudi Serbu Kompleks Masjid Al-Aqsa

Kedua pasien memiliki gejala seperti diare, demam, mual dan muntah, serta meninggal dalam sehari setelah dirawat di rumah sakit pada akhir Juni.

Salah satu pasien berusia 26 tahun, yang lain 51 tahun.

Sekarang, lebih dari 90 kontak dari dua pasien telah diidentifikasi dan sedang dipantau WHO dan otoritas kesehatan regional.

Baca juga: Isi Surat Tersangka Pembunuh Shinzo Abe Diungkap Media

Badan kesehatan global mengatakan pihaknya juga membantu Ghana dengan menyediakan peralatan pelindung, memperkuat pengawasan penyakit, pengujian, pelacakan kontak dan meningkatkan kesadaran masyarakat akan risiko dan bahaya penyakit.

“Otoritas kesehatan telah merespons dengan cepat, bersiap untuk kemungkinan wabah. Ini bagus karena tanpa tindakan segera dan tegas, Marburg bisa dengan mudah lepas kendali. WHO berada di lapangan untuk mendukung otoritas kesehatan dan sekarang setelah wabah diumumkan, kami mengumpulkan lebih banyak sumber daya untuk tanggapan,” ujar Dr Matshidiso Moeti, Direktur Regional WHO untuk Afrika.

Virus Marburg digambarkan WHO sebagai virus demam berdarah yang sangat menular mirip dengan penyakit virus Ebola yang terkenal.

Penyakit ini dapat ditularkan ke orang-orang dari hewan yang terinfeksi seperti kelelawar buah dan menyebar di antara manusia melalui kontak langsung dengan cairan tubuh orang yang terinfeksi, permukaan dan benda.

Timbulnya penyakit dikatakan tiba-tiba, dengan demam tinggi, sakit kepala parah dan malaise. Juga dicatat banyak pasien mengalami pendarahan internal atau eksternal yang parah dalam waktu tujuh hari setelah terinfeksi.

“Oleh karena itu, masyarakat disarankan menghindari gua yang dihuni koloni kelelawar dan memasak semua produk daging secara menyeluruh sebelum dikonsumsi,” saran otoritas kesehatan Ghana.

Sementara tingkat kematian kasus bervariasi dari 24% hingga 88% pada wabah sebelumnya, tergantung pada jenis virusnya, masih belum ada vaksin atau perawatan antivirus yang disetujui untuk penyakit ini.

Dokter hanya dapat menggunakan perawatan suportif seperti rehidrasi dengan cairan oral atau intravena dan pengobatan gejala tertentu untuk meningkatkan kelangsungan hidup pasien.

Wabah pertama virus Marburg yang pernah dilaporkan terjadi di Jerman pada tahun 1967.

Sejak itu, wabah dan kasus sporadis penyakit telah dilaporkan di Angola, Republik Demokratik Kongo, Kenya, Afrika Selatan dan Uganda, menurut WHO.

Wabah paling mematikan sejauh ini terjadi di Angola pada 2005, di mana lebih dari 200 orang meninggal karena penyakit tersebut.

(sya)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1884 seconds (10.177#12.26)