Korban Tewas Akibat Gempa Bumi Afghanistan Meningkat Jadi 1.150

Jum'at, 24 Juni 2022 - 15:19 WIB
loading...
Korban Tewas Akibat Gempa Bumi Afghanistan Meningkat Jadi 1.150
Warga menshalatkan korban tewas gempa bumi Afghanistan. Foto/ABC News
A A A
GAYAN - Jumlah korban tewas akibat gempa bumi dahsyat di Afghanistan terus bertambah beberapa hari setelah gempa mengubah rumah-rumah menjadi puing-puing. Menurut angka terbaru yang dimuat media pemerintah Afghanistan pada Jumat (24/6/2022) tercatat 1.150 orang tewas.

Gempa berkekuatan 6 skala Richter pada hari Rabu terjadi di malam hari ketika orang-orang sedang tidur, meninggalkan ribuan orang yang selamat tanpa tempat berlindung. Media pemerintah melaporkan bahwa hampir 3.000 rumah hancur atau rusak parah.

Direktur Taliban dari Kantor Berita Bakhtar yang dikelola pemerintah mengatakan jumlah korban tewas telah meningkat menjadi 1.150 orang dari laporan sebelumnya yang mencatat 1.000 tewas. Abdul Wahid Rayan mengatakan sedikitnya 1.600 orang terluka.

Sedangkan kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan telah menyebutkan jumlah korban tewas mencapai 770 orang seperti dikutip dari ABC News.

Tidak jelas bagaimana jumlah korban tewas dapat dicatat, mengingat sulitnya mengakses dan berkomunikasi dengan desa-desa yang terkena dampak. Jumlah korban yang mengerikan akan membuat gempa Afghanistan menjadi yang paling mematikan dalam dua dekade.

Organisasi bantuan seperti Bulan Sabit Merah lokal dan Program Pangan Dunia telah turun tangan untuk membantu keluarga yang paling rentan dengan makanan dan kebutuhan darurat lainnya seperti tenda dan alas tidur di provinsi Paktika, pusat gempa, dan provinsi tetangga Khost.

Baca juga: Mulai Berdatangan, Bantuan Gempa Afghanistan Kesulitan Capai Lokasi

Namun, penduduk tampaknya sebagian besar sendirian menghadapi dampak gempa ketika pemerintah baru mereka yang dipimpin Taliban dan komunitas bantuan internasional berjuang untuk membawa bantuan. Penduduk desa telah mengubur mayat para korban dan menggali puing-puing dengan tangan untuk mencari korban selamat.

Di Kabupaten Gayan, sedikitnya 1.000 rumah rusak akibat gempa. 800 rumah lainnya di distrik Spera di provinsi Khost juga rusak. Sementara bangunan modern menahan gempa berkekuatan 6 di tempat lain, rumah bata lumpur Afghanistan dan pegunungan rawan longsor membuat gempa seperti itu lebih berbahaya.

Di desa-desa di seluruh distrik Gayan, yang dikunjungi oleh wartawan Associated Press selama berjam-jam pada hari Kamis, keluarga yang menghabiskan malam hujan sebelumnya di tempat terbuka mengangkat potongan-potongan kayu dari atap yang runtuh dan menarik batu dengan tangan, mencari orang-orang terkasih yang hilang. Pejuang Taliban mengedarkan kendaraan di daerah itu, tetapi hanya sedikit yang terlihat membantu menggali puing-puing.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1522 seconds (10.177#12.26)