Gambar Satelit Tunjukkan Kapal Rusia Angkut Biji-bijian Curian dari Ukraina

Selasa, 24 Mei 2022 - 19:30 WIB
loading...
Gambar Satelit Tunjukkan Kapal Rusia Angkut Biji-bijian Curian dari Ukraina
Gambar satelit menunjukkan kapal Rusia angkut biji-bijian curian dari Ukraina. Foto/Independent
A A A
KIEV - Dua kapal kargo Rusia terlihat memuat gundukan biji-bijian di Ukraina karena pasokan makanan global terancam oleh invasi Moskow.

Citra satelit terbaru dari 19 dan 21 Mei menunjukkan dua kapal kargo curah berbendera Rusia — Matros Pozynich dan Matros Koshka — berlabuh di pelabuhan Sevastopol, Crimea, dan memuat biji-bijian dari platform di silo.

“Gambar satelit baru dari ‘Maxar Technologies’ menunjukkan biji-bijian Ukraina yang dicuri sedang dimuat di kapal Rusia di Crimea. Ada dua kapal di bawah bendera Rusia, berlabuh dan memuat gandum Ukraina curian di pelabuhan Sevastopol yang diduduki sementara," kata Pusat Komunikasi Strategis dan Keamanan Informasi Kementerian Ukraina seperti dikutip dari Independent, Selasa (24/5/2022).

Situs pelacakan kapal MarineTraffic.com menunjukkan kapal-kapal tersebut sekarang telah meninggalkan pelabuhan dengan yang kapal pertama dalam perjalanan ke Beirut melalui Laut Aegea, sementara Matros Koshka masih terlihat di Laut Hitam.

Tidak jelas apakah kapal-kapal tersebut terlibat dalam pengangkutan biji-bijian yang dicuri dari Ukraina tetapi wilayah Crimea yang dicaplok tidak memproduksi biji-bijian yang banyak tidak seperti bagian lain di utara Ukraina seperti Kherson dan Zaporizhzhia.

Baca juga: Tutup 130 Gerai, Starbucks Akan Total Hengkang dari Rusia



Laporan itu menambahkan pihak berwenang dan sumber industri yang mengetahui masalah ini mengatakan bahwa pasukan Rusia di wilayah yang dikendalikan telah mengosongkan beberapa silo gandum dan mengirimkannya ke wilayah selatan.

Ada kekhawatiran yang berkembang bahwa perang dapat menyebabkan masalah besar bagi pasokan pangan dunia. Pekan lalu, PBB memperingatkan krisis global dengan Sekretaris Jenderal Antonio Guterres mengklaim kerawanan pangan meningkat di negara-negara miskin di dunia karena harga yang lebih tinggi akibat perang.

Risiko kelaparan juga meningkat. Konflik telah memutus pelabuhan Ukraina, yang pernah mengekspor sejumlah besar minyak goreng serta sereal seperti jagung dan gandum. Ukraina dan Rusia menghasilkan sekitar 30 persen dari pasokan gandum dunia.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1041 seconds (10.177#12.26)