Koran Kuwait: Drone Mata-mata Terobos Langit Iran, Lolos dari S-300 Rusia

Rabu, 08 Desember 2021 - 01:18 WIB
loading...
Koran Kuwait: Drone Mata-mata Terobos Langit Iran, Lolos dari S-300 Rusia
Kompleks pengayaan uranium Natanz, Iran. Segerombolan drone tak dikenal dilaporkan mengintai situs tersebut pada pekan lalu. Foto/REUTERS/Raheb Homavandi
A A A
TEHERAN - Surat kabar Kuwait melaporkan segerombolan pesawat tak berawak (drone) mata-mata menyusup ke wilayah udara Iran pada hari yang sama saat ledakan mengguncang situs nuklir Natanz pada hari Sabtu pekan lalu. Semua drone itu lolos dari penembakan sistem rudal Bavar 373 dan S-300 Rusia.

Laporan koran Al-Qabas tersebut mengutip sumber-sumber Iran yang mengetahui infiltrasi gerombolan drone tak dikenal. Tak disebutkan kepemilikan drone itu, namun Israel menjadi salah satu negara yang selama ini gusar dan mengancam akan menyerang situs nuklir Natanz.

Baca juga: Belum Ditugaskan, Kapal Perang Terbaru Iran Malah Terguling

Laporan Al-Qabas, yang dikutip Middle East Monitor, Selasa (7/12/2021), mengatakan lebih dari lima drone yang menerobos langit Iran sedang dalam misi pengumpulan intelijen untuk mengumpulkan informasi tentang fasilitas nuklir dan situs militer sekitarnya. Gerombolan drone itu terbang di atas fasilitas nuklir selama lebih dari 40 menit sebelum mendarat di desa-desa terdekat.

Namun, media-media Iran termasuk Nour News, yang berafiliasi dengan Korps Garda Revolusi Islam (IRGC), menepis spekulasi bahwa ledakan di situs tersebut adalah serangan. Menurut media Teheran, ledakan itu disebabkan oleh rudal pertahanan yang ditembakkan ke langit dengan bertujuan untuk menguji respons cepat terhadap kemungkinan serangan.

Pada bulan April tahun ini, situs Natanz mengalami pemadaman listrik di salah satu ruang produksi bawah tanah, yang Teheran tuduh layanan mata-mata Israel Mossad berada di balik operasi sabotase dan mengganggu kesepakatan nuklir Iran yang sedang berlangsung, yang dilanjutkan minggu lalu di Wina setelah jeda lima bulan.

(min)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1540 seconds (10.55#12.26)