Armada Kapal Perang China Dilaporkan Berlayar Dekat Alaska, Balas Aksi AS?

loading...
Armada Kapal Perang China Dilaporkan Berlayar Dekat Alaska, Balas Aksi AS?
Armada kapal perang China dilaporkan berlayar dekat Alaska. Foto/Ilustrasi
WASHINGTON - Sebuah situs yang berafiliasi dengan Departemen Pertahanan Amerika Serikat (AS) melaporkan pada hari Minggu bahwa sebuah kapal perang terkuat milik China baru-baru ini berlayar di perairan internasional dekat Alaska . Namun laporan itu dihapus karena alasan yang tidak diketahui pada Senin.

Departemen Pertahanan AS melaporkan pada hari Minggu di situs web Defense Visual Information Distribution Service (DVIDS) mengutip rilis dari US Coast Guard District 17 empat kapal satuan tugas Angkatan Laut China, termasuk kapal penjelajah peluru kendali, kapal perusak peluru kendali, kapal intelijen umum dan kapal tambahan berlayar di perairan internasional di dalam Zona Ekonomi Eksklusif AS, di lepas pantai Kepulauan Aleutian di Alaska, pada 29 dan 30 Agustus.

Sementara laporan DVIDS tidak menyebutkan nama empat kapal PLA, pengamat militer mengatakan mereka kemungkinan dari armada yang sama yang berlayar ke timur melalui Selat Soya ke Samudra Pasifik pada 24 Agustus, karena waktu dan lokasi secara logis cocok.

Sebelumnya, Jepang pada 24 Agustus melihat armada Angkatan Laut China yang terdiri dari empat kapal perang, yaitu kapal perusak Tipe 055 Nanchang, kapal perusak Tipe 052D Guiyang, kapal suplai Tipe 903A dengan nomor lambung 903, dan kapal pengintai dengan nomor lambung 799 melewati Selat Soya dari Laut Jepang dan kemudian berlayar ke timur, Staf Gabungan Kementerian Pertahanan Jepang mengatakan dalam siaran pers pada 25 Agustus.



Baca juga: Jepang Mengaku Deteksi Kapal Selam China di Perairannya

China dan banyak negara mengklasifikasikan Type 055 sebagai kapal perusak tetapi AS melihatnya sebagai kapal penjelajah.

"Selama kegiatan kapal perang China di dekat Alaska, kapal Penjaga Pantai AS Bertholf dan Kimball juga beroperasi di daerah tersebut," bunyi laporan DVIDS, mencatat bahwa interaksi antara kapal AS dan China aman dan profesional, serta komunikasi verbal sesuai dengan standar internasional yang ditetapkan dalam Kode Simposium Angkatan Laut Pasifik Barat untuk Pertemuan yang Tidak Direncanakan di Laut dan Konvensi tentang Peraturan Internasional untuk Mencegah Tabrakan di Laut.

Laporan DVIDS kemudian hilang karena alasan yang tidak diketahui pada hari Senin.

China belum mengumumkan informasi terkait hal tersebut pada Senin malam. Jika laporan itu benar, kegiatan kapal perang China kemungkinan merupakan pelatihan laut jauh yang normal di tengah perkembangan pesat kemampuan Angkatan Laut China, kata analis, mencatat bahwa ini juga dapat dilihat sebagai tindakan balasan terhadap provokasi militer AS di China atas nama kebebasan navigasi.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top