Anggota Parlemen Irlandia: Israel Tak Bisa Lagi Kabur dari Tanggung Jawab

loading...
Anggota Parlemen Irlandia: Israel Tak Bisa Lagi Kabur dari Tanggung Jawab
Ilustrasi
DUBLIN - Israel seharusnya tidak lagi dapat "melepaskan diri dari pembunuhan" dan harus bertanggung jawab atas kejahatan yang telah dilakukannya selama 75 tahun terakhir. Hal itu diungkapkan anggota parlemen Irlandia , Gino Kenny.

“Israel harus bertanggung jawab atas kejahatan yang mereka lakukan dan tidak hanya dalam dua minggu terakhir, selama 75 tahun terakhir," ujarnya, seperti dilansir Anadolu Agency.

Baca: Israel Perintahkan Penghancuran Paksa Gedung Milik 8 Keluarga Palestina

"Mereka harus menghadapi pertanggungjawaban karena orang Israel benar-benar lolos dari pembunuhan,” sambung politisi Irlandia yang dikenal karena pandangannya yang pro-Palestina itu.

Dia memuji sikap Irlandia tentang masalah Palestina, yang menjadi negara Uni Eropa (UE) pertama yang mendefinisikan tindakan Israel di wilayah Palestina yang diduduki sebagai "aneksasi de facto".

"Sekarang, kita semua tahu bahwa ini telah berlangsung selama beberapa dekade, pencaplokan dan pendudukan. Jadi, kami menyambut baik bahwa pemerintah telah menyatakan bahwa ini adalah kebijakan Israel,” kata Kenny.



Baca: Bentrok Pecah di Masjid Al Aqsa, Israel Tangkap 10 Warga Palestina

Dia menekankan bahwa ada dukungan besar untuk Palestina dan hak mereka untuk menentukan nasib sendiri di Irlandia.

“Jelas, masalah Palestina selalu sangat dekat dengan hati sebagian besar rakyat kami. Kami memahami apa yang mereka alami, ketika kami setiap hari dan setiap minggu, kami melihat semacam kebrutalan. Palestina memiliki hak untuk melawan pendudukan. Ini bukan hal baru," ujarnya.

Menyerukan lebih banyak negara Eropa untuk mengikuti contoh Irlandia, ia mengecam UE karena diam atas kebrutalan Israel terhadap Palestina, berbeda dengan kehebohan yang diangkat oleh blok tersebut atas insiden Ryanair yang melibatkan Belarus.



Baca: Lagi, Jet-jet Tempur Zionis Israel Bombardir Gaza

“UE secara harfiah (sekelompok) pengecut ompong dan tak bertulang,” katanya. Kenny juga menguraikan langkah-langkah yang dia yakini masyarakat internasional harus mengambil tindakan untuk mengakhiri agresi yang dilakukan oleh "negara apartheid" Israel, menunjuk pada gerakan Boikot, Divestasi, Sanksi (BDS) sebagai alat yang sangat efektif.

Dia menekankan perlunya tindakan segera terhadap Israel. Ia mengatakan bahwa waktu untuk kata-kata telah berlalu dan mereka yang tidak bertindak akan terlibat dalam pendudukan.
(esn)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top