Terungkap, CIA Ingin Habisi Raul Castro Melalui Pilot

loading...
Terungkap, CIA Ingin Habisi Raul Castro Melalui Pilot
Mantan presiden Kuba, Raul Castro. Foto/REUTERS
WASHINGTON - CIA (Badan Intelijen Pusat) Amerika Serikat (AS) pernah melakukan upaya pembunuhan terhadap salah seorang pemimpin revolusi Kuba, Raul Castro , pada 1960. Badan intelijen Amerika itu menawarkan USD10.000 kepada seorang pilot yang menerbangkan Castro dari Praha ke Havana untuk mengatur kecelakaan udara.

Rencana pembunuhan oleh CIA itu terungkap dari dokumen yang tidak diklasifikasikan yang diterbitkan hari ini (17/4/2021).

Baca juga: Bikin Geger, Ilmuwan AS Ciptakan Makhluk Campuran Manusia-Monyet

Menurut dokumen tersebut pilot Jose Raul Martinez, yang telah direkrut oleh CIA, meminta—dan menerima—jaminan dari badan intelijen tersebut bahwa mereka akan memberikan pendidikan universitas kepada kedua putranya jika dia meninggal selama operasi.

Dokumen diterbitkan oleh lembaga penelitian National Security Archive (Arsip Keamanan Nasional) yang berbasis di Washington.



Setelah Martinez berangkat ke Praha, markas CIA di Amerika Serikat mengatakan kepada stasiun Havana-nya untuk membatalkan misi tersebut.

"Jangan mengejar," bunyi perintah dari markas CIA di AS.

Pada saat itu, pilot sudah tidak dapat dihubungi. Ketika dia kembali ke Kuba, Martinez memberi tahu perekrutnya bahwa dia tidak punya kesempatan untuk mengatur kecelakaan seperti yang telah didiskusikan.

Plot itu terungkap ketika Raul Castro—adik laki-laki mendiang pemimpin revolusioner Fidel Castro—bersiap untuk meninggalkan politik Kuba dengan mundur sebagai kepala Partai Komunis Kuba yang sangat kuat.

Mundurnya Raul Castro mengakhiri kekuasaan keluarga Castro hampir enam dekade di Kuba yang dimulai pada tahun 1959.



Kendali kekuasaan sekarang diberikan kepada Miguel Diaz-Canel, 60, yang telah menjabat sebagai presiden Kuba sejak 2018.

"Dokumen-dokumen ini mengingatkan kita pada masa lalu yang kelam dan menyeramkan dalam operasi AS melawan revolusi Kuba," kata analis Arsip Keamanan Nasional Peter Kornbluh kepada AFP.

Baca juga: Israel Halangi Azan di Masjid Al-Aqsa, Palestina Sebut Bisa Picu Perang Agama

“Saat era Castro secara resmi berakhir, pembuat kebijakan AS memiliki kesempatan untuk meninggalkan beban sejarah ini dan terlibat dalam masa depan pasca-Castro Kuba.”

Fidel Castro menentang 11 presiden Amerika dan selamat dari berbagai plot pembunuhan—638 plot menurut Guinness World Records—serta upaya tahun 1961 yang gagal oleh 1.400 orang anti-Castro Kuba, yang dilatih dan dibiayai oleh CIA, untuk mendarat di Teluk Babi dalam upaya untuk menggulingkan rezim komunis.
(min)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top