Banyak F-18 Super Hornet dan F-22 Raptor AS Gagal Memenuhi Target Misi

loading...
Banyak F-18 Super Hornet dan F-22 Raptor AS Gagal Memenuhi Target Misi
Pesawat jet tempur siluman F-22 Raptor Angkatan Udara Amerika Serikat. Foto/REUTERS
WASHINGTON - Banyak dari pesawat jet tempur Amerika Serikat (AS), termasuk F/A-18E/F Super Hornet baru, F-16, F-22 Raptor dan F-15C/D Eagle gagal memenuhi target misi yang diharapkan. Hal itu terungkap dari laporan baru Kantor Akuntabilitas Pemerintah (GAO).

Menurut laporan GAO sekitar setengah dari semua pesawat tidak dapat mencapai standar kesiapan bahkan satu tahun dalam durasi yang disebutkan. Namun, F-15E Strike Eagle mampu memenuhi tingkat kemampuan misi tahunannya dalam 4 dari 9 tahun. (Baca: AS Keluar dari Perjanjian Open Skies dan Salahkan Rusia )

"GAO memeriksa 46 jenis pesawat dan menemukan bahwa hanya tiga yang memenuhi target kemampuan misi tahunan mereka di sebagian besar tahun untuk tahun fiskal 2011 hingga 2019 dan 24 tidak memenuhi target kemampuan misi tahunan mereka," bunyi laporan GAO, yang dikutip EurAsian Times, Senin (23/11/2020).

Salah satu dari tiga pesawat yang menunjukkan kinerja terbaik adalah helikopter UH-1N Huey Angkatan Udara AS, yang telah beroperasi sejak sekitar 50 tahun dan bahkan melampaui target MC (kemampuan misi) mereka selama sembilan tahun. Badan pesawat, rata-rata, terbang lebih dari 15.000 jam selama masa hidup mereka.



Dua pesawat lain yang memenuhi harapan adalah pesawat perang anti-kapal selam E-3PE Aries-II milik Angkatan Laut dan pos komando nuklir udara E-6B Mercury. Pesawat E-3PE Aries-II mencapai tujuan MC dalam 7 dari 9 tahun sedangkan yang terakhir mencapai tingkat kesiapan dalam 5 dari 9 tahun.

Rate MC dijelaskan sebagai persentase total waktu ketika pesawat dapat terbang dan melakukan setidaknya satu misi serta digunakan untuk menilai kebugaran dan kesiapan armada pesawat. (Baca juga: Media China Sentil Indonesia karena Menentang Klaim China di Laut China Selatan )

“Mengumpulkan tren di tingkat dinas militer, tingkat kemampuan misi tahunan rata-rata untuk pesawat Angkatan Udara, Angkatan Laut, dan Korps Marinir yang dipilih menurun sejak tahun fiskal 2011, sementara tingkat kemampuan misi tahunan rata-rata untuk pesawat Angkatan Darat yang dipilih sedikit meningkat," lanjut laporan GAO.



"Sementara tingkat kemampuan misi rata-rata untuk F-35 Lightning II Joint Strike Fighter menunjukkan peningkatan dari tahun fiskal 2012 hingga 2019, itu cenderung menurun dari tahun fiskal 2015 hingga tahun fiskal 2018 sebelum sedikit meningkat pada tahun fiskal 2019," imbuh laporan GAO.

Pada tahun 2018, mantan Menteri Pertahanan James Norman Mattis mengarahkan Angkatan Udara AS (USAF) untuk meningkatkan tingkat kemampuan misi armada tempur andalannya (F-16, F/A-18, F-22, dan F-35) menjadi 80% pada Oktober 2019. Meski demikian, layanan tersebut mampu mencapai kesiapan 70% pada 2019.
(min)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top