Sikap Netral Iran di Karabakh Atas Dianggap Untungkan Armenia

Rabu, 21 Oktober 2020 - 01:01 WIB
loading...
Sikap Netral Iran di Karabakh Atas Dianggap Untungkan Armenia
Azerbaijan menggunakan howitzer menembakkan artileri ke Armenia. Foto/Anadolu
A A A
ANKARA - Sikap netral Iran pada konflik Armenia dan Azerbaijan di Karabakh Atas dianggap menguntungkan pendudukan militer oleh Yerevan.

Pertempuran pecah antara dua republik bekas Soviet pada 27 September, saat Armenia meluncurkan serangan pada pemukiman sipil dan sejak saat itu terus menyerang warga sipil dan pasukan Azerbaijan.

"Keterlibatan pihak ketiga dalam konflik akan mengarah pada keterlibatan Iran. Seperti yang diketahui Baku, mereka tidak menanggapi provokasi Armenia dan tindakan sensitif dengan Rusia dan Iran. Selain itu, intervensi aktif Iran tidak mungkin," ungkap Hakki Uygur, wakil kepala Pusat Studi Iran (IRAM) di ibu kota Ankara, kepada Anadolu Agency.

Menurut dia, “Teheran juga harus mempertimbangkan "garis patahan" sensitif di Iran. Dia menyatakan, Iran tidak akan mengambil langkah yang akan "lebih memprovokasi nasionalisme Turki."

Orang-orang Turki Azerbaijan, yang terkonsentrasi di barat laut Iran di sepanjang perbatasan dengan Turki, Azerbaijan, dan Armenia, diperkirakan merupakan seperempat dari populasi Iran yang hampir 84 juta.

Uygur mengatakan sejumlah rekaman yang diposting di media sosial menunjukkan pengiriman kendaraan dan peralatan militer yang diduga oleh Rusia ke pasukan Armenia melalui Iran. Namun tuduhan itu disangkal oleh Teheran.

"Meskipun kemudian Iran mengatakan bahwa ini adalah truk sipil, kami tahu bahwa truk ini dapat digunakan untuk keperluan militer jika terjadi kemungkinan konflik," katanya. (Baca Juga: Sekjen PBB Desak Armenia dan Azerbaijan Hormati Gencatan Senjata)

Oleh karena itu, menurut Uygur, Iran mencoba menangani kebijakan dalam dan luar negeri bersama-sama. "Semua ini berarti bahwa Iran mempertahankan posisi selama 30 tahun dan mengevaluasi tetangganya yang Muslim di bawah pendudukan (Azerbaijan) dan menduduki Armenia dalam posisi yang setara," katanya yang menambahkan Iran mengalami kesulitan dalam hal ini. (Lihat Infografis: Gereja-Gereja Dibakar Demonstran, Saat Demo Besar di Chile)

“Tidaklah mengherankan bahwa Teheran tidak mengambil sikap yang jelas tentang masalah Karabakh Atas, karena situasi Teheran saat ini, yang berhati-hati untuk tidak menghadapi Rusia, jauh lebih kompleks," papar dia. (Lihat Video: Tingkatkan Hubungan Bilateral, PM Jepang Kunjungi Indonesia)

Pakar politik itu melanjutkan dengan mengatakan bahwa ada beberapa alasan mengapa Iran mengambil sikap melawan Azerbaijan, baik pada 1990-an dan hari ini, dengan kadang-kadang diam tentang konflik itu dan kadang-kadang memberikan dukungan logistik kepada Yerevan.

Dia menekankan bahwa Teheran, terutama setelah runtuhnya Uni Soviet pada 1991, telah memasuki kerja sama jangka panjang dengan Rusia dengan mengurangi retorika resmi yang keras terhadap Moskow.

"Oleh karena itu, tumpang tindih kepentingan Iran dan Rusia di Kaukasus Selatan menjadikan pendudukan sebagai alat yang paling berguna untuk Teheran dan Moskow," katanya.
(sya)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2260 seconds (11.210#12.26)