Qatar Layangkan Permintaan Resmi Boyong Jet Tempur F-35

loading...
Qatar Layangkan Permintaan Resmi Boyong Jet Tempur F-35
Qatar layangkan permintaan resmi boyong jet tempur canggih F-35 AS. Foto/CNN
WASHINGTON - Sejumlah pejabat Amerika Serikat (AS) mengatakan Qatar telah mengajukan permintaan resmi untuk membeli jet tempur siluman F-35 . Kesepakatan tersebut diyakini dapat membebani hubungan AS dengan Arab Saudi dan Israel, Reuters melaporkan.

Para pejabat tersebut mengatakan permintaan jet besutan Lockheed Martin Co telah diajukan oleh negara Teluk Persia itu dalam beberapa pekan terakhir.

"Sebagai masalah kebijakan, Amerika Serikat tidak mengonfirmasi atau mengomentari penjualan atau transfer pertahanan yang diusulkan sampai mereka secara resmi diberitahukan kepada Kongres," ucap seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS seperti dikutip dari Middle East Monitor, Kamis (8/10/2020).

Permintaan tersebut menyusul kesepakatan Agustus antara AS dan Uni Emirat Arab (UEA) di mana Washington setuju untuk mempertimbangkan memberikan persetujuan negara Teluk itu untuk membeli jet tempur F-35 dalam kesepakatan sampingan dengan perjanjian yang ditengahi AS yang disebut Abraham Accord untuk menormalkan hubungan diplomatik dengan Israel.(Baca juga: AS Pasok Jet Tempur Siluman F-35 ke UEA Imbalan Normalisasi Emirat-Israel? )



Israel telah mengisyaratkan menentang keras terhadap rencana penjualan F-35 ke UEA dan kemungkinan sikap yang sama akan ditunjukkan kepada Qatar. Negara Zionis itu khawatir hal tersebut dapat melemahkan keunggulan militernya di Timur Tengah.

Di Washington, pejabat lain yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kekhawatiran tentang hubungan Qatar dengan Hamas sering muncul dalam penjualan senjata ke negara Teluk tersebut. Tetapi dalam kasus pesawat perang canggih seperti F-35, itu bisa menjadi pemecah kesepakatan.

Salah satu pejabat mengatakan surat permintaan Qatar untuk memboyong jet tempur canggih itu, langkah formal pertama dalam proses hukum penjualan militer asing, tidak terkait langsung dengan Abraham Accord. Qatar juga tidak menunjukkan tanda-tanda akan menormalkan hubungan dengan Israel.

Kedutaan Qatar di Washington tidak segera menanggapi permintaan komentar terkait laporan ini.

AS dan Qatar memiliki hubungan dekat. Pada bulan September, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo dan Menteri Luar Negeri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman al-Thani bertemu di Washington ketika AS berharap untuk bergerak maju dengan menyebut Qatar sebagai sekutu utama non-NATO.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top