alexametrics

Bos Pentagon Ingin Tempatkan Rudal AS di Asia

loading...
Bos Pentagon Ingin Tempatkan Rudal AS di Asia
Menteri Pertahanan Amerika Serikat (AS), Mark Esper, mendukung penempatan rudal jarak menengah di Asia. Foto/Ilustrasi/Istimewa
A+ A-
SYDNEY - Menteri Pertahanan Amerika Serikat (AS), Mark Esper, mendukung penempatan rudal jarak menengah di Asia. Hal itu diungkapkannya sehari setelah Amerika Serikat (AS) menarik diri dari perjanjian pengawasan senjata nuklir dengan Rusia.

"Ya, Saya ingin," kata Esper, ketika ditanya apakah dia mempertimbangkan untuk menempatkan rudal jarak menengah di Asia.

"Saya lebih suka berbulan-bulan ... tetapi hal-hal ini cenderung memakan waktu lebih lama dari yang Anda perkirakan," katanya kepada wartawan yang bepergian bersamanya ke Sydney ketika ditanya tentang jadwal waktu kapan rudal dapat dikerahkan seperti dikutip dari Reuters, Minggu (4/8/2019).



Pernyataan Esper ini semakin meningkatkan kekhawatiran tentang perlombaan senjata dan dapat menambah ketegangan dengan China.

Pejabat AS telah memperingatkan selama bertahun-tahun bahwa Amerika Serikat dirugikan oleh pengembangan pasukan rudal berbasis darat China yang semakin canggih, yang tidak dapat ditandingi Pentagon karena perjanjian AS dengan Rusia.

AS sejauh ini mengandalkan kemampuan lain sebagai penyeimbang China, seperti misil yang ditembakkan dari kapal atau pesawat AS. Tetapi para pendukung tanggapan rudal darat AS mengatakan bahwa itu adalah cara terbaik untuk mencegah penggunaan pasukan rudal berbasis darat China yang berotot.

"Saya tidak melihat perlombaan senjata terjadi, saya melihat kami mengambil langkah-langkah proaktif untuk mengembangkan kemampuan yang kami butuhkan untuk teater Eropa dan tentu saja teater ini," kata Esper, merujuk pada wilayah Asia-Pasifik.

Meskipun tidak ada keputusan yang dibuat, Amerika Serikat secara teoritis dapat menempatkan rudal konvensional yang mudah disembunyikan di jalan di tempat-tempat seperti Guam.

Esper tidak mengatakan di mana di Asia dia sedang mempertimbangkan untuk menempatkan rudal, tetapi dia diharapkan untuk bertemu dengan para pemimpin regional senior selama kunjungannya ke Asia.

Sebagai tanda pentingnya Asia - dan melawan China - bagi Pentagon, Esper mengunjungi wilayah itu hanya dua bulan setelah pendahulunya melakukan perjalanan serupa.

Di Australia, Esper dan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo akan ambil bagian dalam pembicaraan dengan Australia. Pertemuan ini diadakan di tengah meningkatnya kekhawatiran Barat tentang pengaruh China di Pasifik.

Selain China, pembicaraan dan sebagian besar perjalanan Esper, kemungkinan akan didominasi oleh diskusi tentang arti mundurnya AS dari perjanjian INF untuk Asia dan tes rudal baru-baru ini yang dilakukan oleh Korea Utara (Korut).

Sekutu AS di Asia juga akan memiliki pertanyaan untuk Esper tentang pasukan maritim pimpinan-AS di Selat Hormuz.

Washington pada bulan Juni pertama kali mengusulkan semacam upaya multinasional yang terbuka bagi semua sekutu dan mitranya untuk meningkatkan keamanan maritim di Teluk setelah menuduh Iran menyerang kapal tanker minyak di sekitar Selat Hormuz, sebuah jalur penting maritim yang kritis.

Pada hari Kamis, Jepang mengatakan tidak akan mengirim kapal perang untuk bergabung dengan koalisi yang dipimpin AS tetapi mungkin akan mengirim pesawat patroli.

"Saya pikir kita akan memiliki beberapa pengumuman yang akan segera hadir dalam beberapa hari mendatang, di mana Anda akan melihat negara-negara mulai mendaftar," kata Esper, merujuk pada kontribusi dari negara-negara lain pada inisiatif maritim.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak