alexametrics

China Disebut Bakal Jadi Penantang Utama Militer AS

loading...
China Disebut Bakal Jadi Penantang Utama Militer AS
China disebut akan menjadi penantang utama militer AS selama satu abad mendatang. Foto/Istimewa
A+ A-
WASHINGTON - China akan menjadi penantang utama militer Amerika Serikat (AS) selama satu abad. Peringatan itu meluncur dari calon ketua Kepala Staf Gabungan AS, Kepala Staf Angkatan Darat AS Jenderal Mark Milley.

Dalam sidang di hadapan Komite Dinas Bersenjata Senat AS, Miley mengatakan, China telah belajar dari menyaksikan AS berperang di Timur Tengah. Pelajaran itu kemudian digunakan untuk mengembangkan militernya sendiri.

"China pergi ke sekolah untuk kita," kata Milley, menanggapi pertanyaan dari Senator Demokrat Tim Kaine.



"Mereka memperhatikan kami dengan sangat dekat dalam Perang Teluk Pertama, Perang Teluk Kedua. Mereka memperhatikan kemampuan kami. Dan dalam banyak hal, mereka telah menirunya, dan mereka telah mengadopsi banyak doktrin serta organisasi," imbuhnya seperti dikutip dari CNN, Jumat (12/7/2019).

Milley mengajukan pertanyaan tentang bagaimana ia akan berfungsi sebagai penasihat militer utama Presiden dan menangani tekanan untuk menyampaikan pendapatnya sendiri di Kantor Oval.

Jika direstui Senat, Miley akan menggantikan Jenderal Joseph Dunford, untuk menjadi perwira militer berperingkat tertinggi di AS dan penasihat militer utama bagi Presiden. Transisi ini akan datang pada saat pemerintahan Trump menghadapi berbagai tantangan geopolitik, termasuk ekspansi kekuatan militer China yang berkelanjutan, seperti terlihat di berbagai bidang seperti Laut China Selatan.

"China meningkatkan militer mereka dengan sangat, sangat cepat - dalam ruang angkasa, udara, siber, maritim, domain darat," kata Milley.

"Mereka melebihi kita dalam penelitian dan pengembangan serta pengadaan. Kita, Amerika Serikat, perlu memastikan bahwa kita tidak kehilangan keunggulan yang relatif kita miliki terhadap negara lain, khususnya relatif terhadap China," ia menambahkan.

Namun, Milley dengan hati-hati menyatakan bahwa China bukanlah musuh, tetapi sebaliknya adalah pesaing.

"Istilah 'musuh' berarti Anda berperang," jelasnya.

"Kami tidak ada di sana. Kami tidak ingin berada di sana. Kami menginginkan perdamaian, bukan perang, dengan China," sambungnya.

Ketika ditanya apakah pembangunan kembali militer China merupakan ancaman jangka panjang, Milley menjawab: "Saya pikir China adalah tantangan utama bagi keamanan nasional AS selama 50-100 tahun ke depan. Saya pikir beberapa sejarawan pada tahun 2119 akan melihat ke belakang pada abad ini dan menulis sebuah buku dan tema sentral dari cerita ini akan menjadi hubungan antara Amerika Serikat dan China."

Milley, yang ditunjuk oleh Trump untuk menjadi Ketua Kepala Gabungan berikutnya pada Desember lalu, telah memerintahkan unit-unit seperti Mountain Division 10 dan Airborne 101 serta pernah bertempur di Irak dan Afghanistan.

Setelah menjadi kepala staf Angkatan Darat pada tahun 2015, Milley membantu mengawasi transisi militer menjauh dari kampanye kontra-pemberontakan besar-besaran di tempat-tempat seperti Irak dan Afghanistan, dengan fokus pada tantangan dari Rusia dan China.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak