alexametrics

Citra Satelit Tunjukkan China Kerahkan Jet Tempur di Pulau Sengketa

loading...
Citra Satelit Tunjukkan China Kerahkan Jet Tempur di Pulau Sengketa
China menyebarkan jet tempur J-10 di Pulau Woody yang disengketakan di Laut China Selatan (LCS). Foto/CNN
A+ A-
WASHINGTON - Sebuah citra satelit yang diperoleh CNN menunjukkan China telah mengerahkan setidaknya empat jet tempur J-10 ke Pulau Woody yang diperebutkan di Laut China Selatan (LCS). Ini adalah penyebaran jet tempur pertama yang diketahui di pulau itu sejak tahun 2017.

Menurut ImageSat International, yang memasok foto-foto tersebut, gambar diambil pada hari Rabu dan merupakan pertama kalinya J-10 terlihat di Woody atau pulau-pulau yang dikontrol China di Laut China Selatan.

Pengerahan itu dilakukan karena ketegangan masih tinggi di Laut China Selatan dan Presiden China Xi Jinping bersiap untuk bertemu dengan Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada KTT G-20 di Jepang minggu depan.



Analis yang melihat foto satelit mengatakan bahwa penempatan pesawat di tempat terbuka dan peralatan yang menyertainya sangat signifikan dan menunjukkan jet tempur berada di pulau yang diperebutkan selama 10 hari.

"Mereka ingin kau memperhatikan mereka. Kalau tidak, mereka akan diparkir di hanggar," kata Peter Layton, mantan perwira Angkatan Udara Australia dan pengamat di Griffith Asia Institute.

"Pesan apa yang mereka ingin kamu ambil dari mereka?" tanyanya seperti dikutip dari CNN, Jumat (21/6/2019).

Mantan direktur operasi di Pusat Intelijen Gabungan Komando Pasifik AS, Carl Schuster, mengatakan penyebaran itu dirancang untuk menunjukkan bahwa itu adalah wilayah mereka dan mereka dapat menempatkan pesawat militer di sana kapan pun mereka mau.

"Itu juga membuat pernyataan bahwa mereka dapat memperluas jangkauan kekuatan udara di atas Laut China Selatan sesuai kebutuhan atau keinginan," ucap Schuster.

Schuster menerangkan bahwa jet J-10 memiliki jangkauan pertempuran sekitar 740 kilometer, menempatkan sebagian besar Laut China Selatan dan daratan di jalur pengiriman yang vital itu berada dalam jangkauan.

Para analis mengatakan keempat pesawat tidak membawa tangki bahan bakar eksternal. Itu menunjukkan bahwa mereka harus mengisi bahan bakar di pulau itu, jadi rencananya mungkin untuk menjaga mereka di sana sementara waktu.

"Ini bisa menjadi penyebaran pelatihan awal sebagai bagian dari membuat skuadron J-10 siap secara operasional untuk deklarasi ADIZ (zona identifikasi pertahanan udara)," kata Layton.

"Aktivitas ini mungkin sesuatu yang baru," imbuhnya.

China mengatakan pada 2016 bahwa mereka memiliki hak untuk memberlakukan ADIZ di atas Laut China Selatan, yang akan mengharuskan pesawat terbang di atas perairan untuk terlebih dahulu memberi tahu Beijing. China mendirikan ADIZ di atas Laut China Timur pada 2013 yang memicu protes dari Jepang dan Amerika Serikat, tetapi zona itu belum sepenuhnya ditegakkan.

Pulau Woody, yang dikenal sebagai Yongxing di China, adalah yang terbesar dari rantai kepulauan Paracel, juga dikenal sebagai Kepulauan Xisha di China.

Paracels berada di bagian utara Laut China Selatan dengan luas 1,3 juta mil persegi. Pulau ini juga diklaim oleh Vietnam dan Taiwan, tetapi telah diduduki oleh China sejak 1974, ketika pasukan China menggulingkan garnisun Vietnam Selatan.

Beberapa tahun terakhir telah terlihat Beijing secara substansial meningkatkan fasilitasnya di pulau-pulau itu, menyebarkan rudal darat-ke-udara, membangun 20 hanggar di lapangan terbang, meningkatkan dua pelabuhan dan melakukan reklamasi tanah yang substansial, menurut Asia Maritime Transparency Initiative.

Pulau Woody telah berfungsi sebagai cetak biru untuk upaya pembangunan pulau Beijing yang lebih menonjol di rantai pulau Spratly ke selatan, AMTI mengatakan dalam sebuah laporan 2017.

Munculnya J-10 di Pulau Woody datang hanya lebih dari setahun setelah China mengirim pesawat pembom jarak jauh H-6K ke pulau itu untuk penerbangan uji coba pertama kalinya.

Militer China mengklaim bahwa misi adalah bagian dari tujuan China untuk mencapai jangkauan regional yang lebih luas, mobilisasi yang lebih cepat, dan kemampuan penyerangan yang lebih besar.

"Pulau-pulau di Laut China Selatan adalah wilayah China," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Lu Kang setelah penerbangan bomber saat itu.

"Kegiatan militer yang relevan adalah pelatihan normal dan pihak lain tidak boleh menafsirkannya secara berlebihan," imbuhnya.

Seorang pakar militer, Wang Mingliang, dikutip dalam sebuah pernyataan China mengatakan pelatihan itu akan mengasah keterampilan persiapan perang angkatan udara China dan kemampuannya untuk menanggapi berbagai ancaman keamanan di wilayah tersebut.

Pada 2017, sebuah laporan di Global Times yang dikelola pemerintah China, mengatakan jet tempur - jenis J-11 - dikerahkan ke Pulau Woody untuk pertama kalinya, dengan hanggar baru yang mampu melindungi pesawat-pesawat tempur dari panas dan kelembaban tinggi di pulau itu.

Laporan itu mengatakan hanggar seperti itu akan berguna di pulau-pulau China lainnya untuk meningkatkan kontrol Beijing atas Laut China Selatan.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak