alexametrics

Pasukan Bersenjata Meksiko Interogasi Tentara AS di Perbatasan

loading...
Pasukan Bersenjata Meksiko Interogasi Tentara AS di Perbatasan
Foto/Ilustrasi/SINDOnews/Ian
A+ A-
WASHINGTON - Dua tentara Amerika Serikat (AS) diinterogasi oleh pasukan Meksiko awal bulan ini ketika melakukan operasi pengawasan dari wilayah AS di perbatasan selatan. Hal itu diungkapkan dua pejabat pertahanan AS.

"Pada 13 April 2019, sekitar jam 2 siang, lima hingga enam personel militer Meksiko menanyai dua tentara AS yang sedang melakukan operasi dukungan perbatasan di kendaraan tak bertanda (Bea Cukai dan Patroli Perbatasan) di dekat perbatasan barat daya di sekitar Clint, Texas," Komando Utara AS mengatakan dalam sebuah pernyataan.

"Tentara AS tepat berada di wilayah AS selama pertemuan itu," pernyataan itu menambahkan seperti dikutip dari CNN, Sabtu (20/4/2019).



Selama insiden itu, tentara Meksiko mengarahkan senjata mereka ke pasukan AS, mengeluarkan senjata tentara AS dan mengembalikannya ke kendaraan yang tidak bertanda.

Menurut seorang pejabat, pasukan Meksiko dipersenjatai dengan apa yang tampak seperti senapan serbu.

Para pejabat mengatakan bahwa tentara AS mengizinkan senjatanya diambil dalam upaya untuk mengurangi situasi yang berpotensi bergejolak.

"Sepanjang insiden itu, tentara AS mengikuti semua prosedur dan protokol yang ada," kata Komando Utara.

Pertemuan itu terjadi di selatan pagar perbatasan di daerah itu tetapi di utara Rio Grande.

Namun, para pejabat mengatakan sungai di daerah itu terdiri dari dasar sungai yang dipenuhi rumput dan sungai yang kering, sehingga membuat bingung orang-orang di wilayah mana mereka berada.

Salah satu tentara Amerika berbicara bahasa Spanyol dan mampu menjelaskan situasinya kepada pasukan Meksiko. Kedua belah pihak membicarakan insiden itu dan berjanji menghindari konflik di masa depan.

"Sebuah penyelidikan oleh (Bea Cukai dan Patroli Perbatasan) dan (Departemen Pertahanan) mengungkapkan bahwa anggota militer Meksiko percaya bahwa tentara AS berada di selatan perbatasan," kata Komando Utara sambil menambahkan bahwa pasukan AS berada di utara perbatasan.

"Meskipun mereka berada di selatan pagar perbatasan, tentara AS tetap di wilayah AS, yang sebenarnya di utara perbatasan," terang pernyataan itu, menambahkan bahwa setelah diskusi singkat antara tentara dari kedua negara, anggota militer Meksiko meninggalkan daerah itu.

Presiden Donald Trump sebelumnya telah memerintahkan militer aktif bertugas untuk mendukung keamanan perbatasan dan AS memiliki sekitar 3.000 pasukan bertugas aktif yang mendukung Departemen Keamanan Dalam Negeri (DHS) di perbatasan selatan dengan Meksiko di samping sekitar 2.000 tentara Garda Nasional.

Pentagon mengharapkan pasukan tambahan akan dikirim ke perbatasan untuk mendukung permintaan tambahan yang tertunda untuk bantuan dari DHS.

Pada hari Jumat, penjabat Menteri Pertahanan AS Pat Shanahan mengatakan kepada wartawan di Pentagon bahwa ia tidak memiliki jumlah terbatas dalam hal berapa banyak pasukan tambahan yang akan dikirim, tetapi mengatakan Pentagon sedang mengantisipasi apa kebutuhan DHS sebelum menerima permintaan resmi untuk bantuan.

"DHS kehilangan kapasitasnya adalah dalam pemrosesan keluarga migran, ketika Anda berpikir tentang kemampuan mereka yang terbatas untuk melakukan penangkapan, mereka benar-benar agak terperangkap kembali di sisi hal-hal pemrosesan sehingga bekerja dengan staf gabungan, kami menemukan cara untuk bagaimana kita melakukan lebih banyak pemantauan dan deteksi untuk mereka, apakah kita mungkin menganggapnya sebagai sebuah misi," tutur Shanahan.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak