alexametrics

Takut Sanksi AS, Filipina Batal Beli Helikopter Tempur Rusia

loading...
Takut Sanksi AS, Filipina Batal Beli Helikopter Tempur Rusia
Pemerintah Filipina dilaporkan batal membeli helikopter tempur dari Rusia dan lebih memilih membeli helikopter dari Amerika Serikat, untuk menghindari sanksi. Foto/Sputnik
A+ A-
MANILA - Pemerintah Filipina dilaporkan batal membeli helikopter tempur dari Rusia dan lebih memilih membeli helikopter dari Amerika Serikat (AS). Ini dilakukan Filipina untuk menghindari sanksi AS.

Seperti diketahui, di bawah The Countering America's Adversaries Through Sanctions Act (CAATSA), yang ditandatangani pada bulan Agustus 2017, AS menargetkan ekspor militer Rusia dan mengancam akan menjatuhkan sanksi sekunder terhadap negara-negara yang memperoleh perangkat keras militer Rusia. 



Melansir Sputnik pada Sabtu (8/12), Menteri Pertahanan Filipina, Delfin Lorenzana mengumumkan Manila telah memutuskan untuk membeli 16 helikopter Black Hawk dari AS dengan nilai USD 240 juta, dibanding Mi-171 Rusia.

Filipina sejatinya mempunyai tiga sampai empat pilihan untuk membeli helikopter tempur. Selain AS dan Rusia, Manila juga sempat berencana membeli helikopter Bell 412 dari Kanada.

Tetapi kesepakatan dengan Kanada dibatalkan oleh Ontario atas kekhawatiran bahwa Manilla dapat menggunakannya untuk melawan pemberontak lokal. Selain dari ketiga negara itu, Filipina juga sempat menjajaki rencana pembelian helikopter dengan Korea Selatan.
(esn)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak