alexametrics

AS Siap Gunakan Nuklir dalam Perang Konvensional

loading...
AS Siap Gunakan Nuklir dalam Perang Konvensional
AS akan menggunakan senjata nuklir jika terjadi serangan konvensional. Foto/Istimewa
A+ A-
WASHINGTON - Amerika Serikat (AS) cenderung menggunakan senjata nuklir. Hal itu tertuang dalam tinjauan postur nuklir (NPR) yang baru saja dirilis oleh pemerintahan Presiden Donald Trump.

Tinjauan nuklir Washington yang baru merekomendasikan pendekatan hawkish untuk kerja sama dengan Rusia mengenai proliferasi nuklir. Tinjauan ini juga menyerukan agar AS dapat mengatasi serangkaian ancaman dan ancaman yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh kekuatan asing termasuk Rusia, China, Korea Utara dan Iran.

Pergeseran kunci dari kebijakan senjata nuklir yang ada saat ini adalah perluasan skenario di mana ancaman nuklir akan dipertimbangkan. Dokumen tersebut mencantumkan serangan non-nuklir yang bisa merupakan dasar untuk pembalasan nuklir AS. Di bawah NPR yang baru, serangan konvensional yang mengakibatkan korban jiwa atau target infrastruktur utama dapat memicu respons nuklir.



Kajian tersebut menunjukkan pendekatan hawkish terhadap kerja sama dengan Rusia mengenai proliferasi nuklir. Kajian ini juga memperingatkan bahwa Rusia mengembangkan dan menerapkan hulu ledak nuklir baru dan peluncur dan akan terus meningkatkan kapasitas pengiriman hulu ledak di masa depan.

Menurut NPR Washington menemukan "masalah" adopsi strategi dan kemampuan militer Rusia yang mengandalkan eskalasi nuklir.

"Rusia telah menunjukkan kesediaannya untuk menggunakan kekuatan untuk mengubah peta Eropa dan memaksakan kehendaknya pada tetangganya, didukung oleh ancaman penggunaan senjata nuklir implisit dan eksplisit," kata laporan tersebut seperti dikutip dari RT, Sabtu (3/2/2018).

"Kami tidak ingin menganggap Rusia sebagai musuh. Ini bukan NPR Rusia-sentris," kata Asisten Menteri Sekretaris Negara untuk Pengendalian Senjata, Verifikasi dan Kepatuhan, Anita E. Friedt mengatakan pada peluncuran NPR di Pentagon pada hari Jumat.

"AS tetap berkomitmen untuk melakukan moratorium pengujian nuklir," tambah Administrator Administrasi Keamanan Nuklir Nasional Steve Erhart.

Kajian tersebut juga menyerukan integrasi lebih lanjut antara kekuatan nuklir dan non-nuklir, dan meningkatkan pesawat tempur F-35 untuk membawa bom nuklir dan rudal.

"Strategi tersebut mengembangkan kemampuan yang ditujukan untuk memanfaatkan senjata nuklir lebih kecil kemungkinannya," kata Gedung Putih dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

"Ini meningkatkan pencegahan serangan strategis terhadap Bangsa kita, dan sekutu serta mitra kita, yang mungkin tidak datang dalam bentuk senjata nuklir," imbuh Gedung Putih.

Banyak ahli telah menyambut NPR dengan skeptisisme. Adam Mount, dari Federasi Ilmuwan Amerika, menuduh ulasan tersebut mencerminkan pandangan miring di dunia serta teori penangkal dan pertarungan perang yang usang.

"Alih-alih berupaya mengurangi bahaya nuklir, kebijakan nuklir negara sekarang mencerminkan alasan musuh AS dan dengan mudah mengikuti mereka ke dunia yang lebih berbahaya," tulis Mount di majalah Foreign Affairs.

Hans Kristensen dari Federasi Ilmuwan Amerika juga mengambil isu dengan grafik modernisasi nuklir yang ditampilkan di NPR, menyebutnya sangat menyesatkan. Dia menawarkan versi yang telah diperbaiki, yang juga mencerminkan usaha modernisasi AS.

Jon B.Wolfsthal, mantan pejabat pemerintah AS yang sekarang memimpin Kelompok Krisis Nuklir, menunjukkan bahwa NPR memiliki sedikit masalah exceptionalism.
(ian)
preload video
loading...
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak