Sebelum di Wuhan, Virus Corona Ditemukan di Barcelona Maret 2019

Sabtu, 27 Juni 2020 - 16:35 WIB
loading...
Sebelum di Wuhan, Virus Corona Ditemukan di Barcelona Maret 2019
Petugas kesehatan mendorong pasien dengan tandu di unit gawat darurat di 12 de Octubre Hospital di tengah pandemi Covid-19 di Madrid, Spanyol, 30 Maret 2020. Foto/REUTERS/Juan Medina
A A A
BARCELONA - Ahli virologi Spanyol telah menemukan jejak virus corona dalam sampel air selokan di Barcelona yang dikumpulkan pada Maret 2019. Waktu temuan itu berarti jauh sembilan bulan sebelum penyakit yang disebabkan virus itu muncul di Wuhan, China.

University of Barcelona mengatakan penemuan genom virus sangat awal di Spanyol, jika dikonfirmasi, akan menyiratkan bahwa Covid-19 kemungkinan muncul jauh lebih awal dari yang diperkirakan. Covid-19 , penyakit yang jadi pandemi global saat ini disebabkan oleh virus corona SARS-CoV-2.

Para peneliti telah menguji air selokan sejak pertengahan April tahun ini untuk mengidentifikasi potensi wabah baru, ketika mereka memutuskan untuk juga melakukan tes pada sampel yang lebih tua.

Mereka pertama kali menemukan virus itu ada di Barcelona pada 15 Januari 2020, 41 hari sebelum kasus pertama dilaporkan secara resmi di sana. (Baca: Media Australia Sebut Indonesia Akan Jadi Hotspot Covid-19 Dunia )

Kemudian mereka menjalankan tes pada sampel yang diambil antara Januari 2018 dan Desember 2019 dan menemukan keberadaan genom virus di salah satu dari mereka, yang dikumpulkan pada 12 Maret 2019.

"Tingkat SARS-CoV-2 rendah tetapi positif," kata pemimpin penelitian Albert Bosch seperti diumumkan University of Barcelona. Penelitian telah diajukan untuk peer review.



Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan wabah Covid-19 sebagai pandemi pada 11 Maret 2020.

Dr Joan Ramon Villalbi dari Spanish Society for Public Health and Sanitary Administration mengatakan kepada Reuters, Sabtu (27/6/2020), bahwa masih terlalu dini untuk menarik kesimpulan yang pasti.

"Ketika itu hanya satu hasil, Anda selalu ingin lebih banyak data, lebih banyak penelitian, lebih banyak sampel untuk mengonfirmasi dan mengesampingkan kesalahan laboratorium atau masalah metodologis," katanya.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1463 seconds (10.177#12.26)