PBB Desak Israel Batalkan Putusan Pengusiran 1.300 Warga Palestina di Hebron

Minggu, 08 Mei 2022 - 21:00 WIB
loading...
PBB Desak Israel Batalkan Putusan Pengusiran 1.300 Warga Palestina di Hebron
PBB Desak Israel Batalkan Putusan Pengusiran 1.300 Warga Palestina di Hebron. FOTO/GI
A A A
HEBRON - PBB menyerukan pihak berwenang Israel untuk membatalkan keputusan pengadilan untuk mengusir 1.300 warga Palestina di Perbukitan Hebron Selatan di Tepi Barat yang diduduki, Jumat (6/5/2022).

Dalam sebuah pernyataan, Koordinator Kemanusiaan dan Kediaman PBB di Wilayah Pendudukan Palestina, Lynn Hastings memperingatkan bahwa keputusan Mahkamah Agung Israel baru-baru ini untuk mengusir penduduk Masafer Yatta di Perbukitan Hebron Selatan "sama dengan pemindahan paksa".

Baca: AS Kutuk Rencana Israel Perluas Permukiman di Tanah Palestina

"Keputusan itu mempengaruhi lebih dari seribu warga Palestina, termasuk 500 anak-anak, di Tepi Barat yang diduduki dan memungkinkan pengusiran penduduk," kata Hastings dalam pernyataan itu, seperti dikutip dari Arab News.

"Karena semua upaya hukum domestik telah habis, masyarakat sekarang tidak terlindungi dan berisiko mengungsi," lanjutnya.

Koordinator kemanusiaan PBB memperingatkan, penggusuran seperti itu yang mengakibatkan pemindahan bisa berarti pemindahan paksa, bertentangan dengan resolusi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan hukum internasional.



Hastings juga mengulangi seruan Sekjen PBB tentang Israel untuk menghentikan penghancuran dan pengusiran di Wilayah Pendudukan Palestina, sejalan dengan kewajibannya di bawah hukum internasional.

Baca: Israel Hancurkan Rumah Warga Palestina yang Dituduh Bunuh Pemukim Yahudi

Sikap yang sama diusung Uni Eropa. "Di bawah hukum internasional, pemindahan paksa individu atau massal dan deportasi orang-orang yang dilindungi dari wilayah pendudukan dilarang, terlepas dari motif mereka. Sebagai kekuatan pendudukan, Israel memiliki kewajiban untuk melindungi penduduk Palestina dan tidak menggusurnya," tulis pernyataan UE.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2525 seconds (10.177#12.26)