COVID-19 Mengamuk di Inggris, Lebih dari 150 Ribu Meninggal dalam Sebulan

Minggu, 09 Januari 2022 - 08:05 WIB
loading...
COVID-19 Mengamuk di Inggris, Lebih dari 150 Ribu Meninggal dalam Sebulan
Lebih dari 150 ribu orang meninggal di Inggris dalam sebulan akibat COVID-19. Foto/Ilustrasi
A A A
LONDON - Jumlah kematian akibat COVID-19 di Inggris naik di atas 150 ribu pada Sabtu kemarin. Peningkatan ini menyusul rekor gelombang kasus yang disebabkan oleh varian Omicron .

Sekitar 313 kematian tercatat dalam 28 hari setelah tes COVID-19 positif dilaporkan pada hari Sabtu, menjadikan jumlah total kematian pada tindakan ini menjadi 150.057.

Jumlah kematian yang lebih luas tetapi tidak dicatat akibat COVID-19 pada sertifikat kematian - yang mencakup kematian di awal pandemi ketika pengujian terbatas - mencapai 173.248 pada data terakhir 24 Desember.



"Virus Corona telah mengambil korban yang mengerikan di negara kita dan hari ini jumlah kematian yang tercatat telah mencapai 150.000," kata Perdana Menteri Boris Johnson dalam sebuah pernyataan.

"Jalan keluar kami dari pandemi ini adalah agar semua orang mendapatkan booster atau dosis pertama atau kedua jika belum," imbuhnya seperti dilansir dari France24, Minggu (9/1/2022).



Inggris telah mengalami lonjakan kasus yang terkait dengan varian virus , Omicron, dalam beberapa pekan terakhir meskipun tingkat kematian lebih rendah daripada selama gelombang infeksi sebelumnya.

Pemerintah Inggris telah fokus untuk meluncurkan vaksinasi booster - yang telah mencapai lebih dari 60% populasi - daripada mengharuskan kembalinya tindakan penguncian seperti yang dilakukan sebelumnya.

Baca juga: 11 Kali Divaksin COVID-19, Kakek 84 Tahun Ditangkap Polisi
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2917 seconds (10.177#12.26)