Taliban Berkuasa, Bioskop di Afghanistan Merana Tak Lagi Bisa Putar Film

Minggu, 14 November 2021 - 22:40 WIB
loading...
Taliban Berkuasa, Bioskop di Afghanistan Merana Tak Lagi Bisa Putar Film
Bioskop di kota Kabul. FOTO/NPR
A A A
KABUL - Bioskop Ariana terletak di sebuah perempatan jalan yang macet di pusat kota Kabul . Selama beberapa dekade, bioskop bersejarah itu telah menghibur warga dan menjadi saksi perang, harapan, dan perubahan budaya di Afghanistan .

Kiin, bioskop itu dilucuti dari poster-poster film Bollywood dan film aksi Amerika yang dulu menghiasi bagian depan bioskop. Gerbang depannya pun ditutup rapat. Entah kapan akan dibuka lagi. Setelah merebut kembali kekuasaan tiga bulan lalu, Taliban memerintahkan Ariana dan bioskop lainnya untuk berhenti beroperasi.

Baca: Nunggak Tagihan, Taliban Berencana Beli Listrik dari Iran

Taliban mengaku belum memutuskan apakah mereka akan mengizinkan pemutaran film di Afghanistan. Seperti bagian negara lainnya, Ariana berada dalam kondisi aneh, menunggu untuk melihat bagaimana Taliban akan memerintah.

Hampir 20 karyawan bioskop, semuanya laki-laki, masih muncul di tempat kerja, mencatat kehadiran mereka dengan harapan mereka pada akhirnya akan dibayar. Sesungguhnya, Ariana, salah satu dari empat bioskop di ibu kota, dimiliki oleh pemerintah kota Kabul. Jadi, pegawainya adalah pegawai pemerintah dan tetap digaji.

Sutradara Ariana, Asita Ferdous (26), wanita pertama di pos itu, bahkan tidak diizinkan masuk bioskop. Taliban memerintahkan pegawai pemerintah perempuan untuk menjauh dari tempat kerja mereka, sehingga mereka tidak bergaul dengan laki-laki, sampai mereka menentukan apakah mereka akan diizinkan bekerja.



Baca: Taliban Klaim Telah Memiliki Pemerintahan Inklusif di Afghanistan

Ferdous adalah bagian dari generasi muda Afghanistan pasca 2001 yang bertekad untuk mengukir ruang yang lebih besar bagi hak-hak perempuan. Pengambilalihan Taliban telah menghancurkan harapan mereka. “Saya menghabiskan waktu untuk membuat sketsa, menggambar, hanya untuk terus berlatih. Saya tidak bisa melakukan pameran lagi," ujar Ferdous yang juga seorang seniman.

Ariana dibuka pada tahun 1963. Arsitekturnya yang ramping mencerminkan semangat modernisasi yang coba dibawa oleh monarki yang berkuasa saat itu ke negara yang sangat tradisional. Penduduk Kabul, Ziba Niazai, ingat pergi ke Ariana pada akhir 1980-an, selama pemerintahan Presiden Najibullah yang didukung Soviet, ketika ada lebih dari 30 bioskop di seluruh negeri.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1477 seconds (10.177#12.26)