Siapa di Balik Geger Pandora Papers?

Rabu, 06 Oktober 2021 - 06:36 WIB
loading...
Siapa di Balik Geger Pandora Papers?
Geger Pandora Papers. Foto/ICIJ
A A A
JAKARTA - Skandal Pandora Papers tiba-tiba membuat geger dunia. Jutaan dokumen yang mengungkapkan kesepakatan luar negeri dan aset lebih dari 100 miliarder , 30 pemimpin dunia , dan 300 pejabat publik terungkap dalam sebuah kebocoran data perusahaan lepas pantai (offshore) terbesar dalam sejarah.

Disebut sebagai Pandora Papers, dokumen itu membocorkan hampir 12 juta dokumen yang mengungkapkan kekayaan tersembunyi, penghindaran pajak dan, dalam beberapa kasus, pencucian uang oleh beberapa orang kaya dan berkuasa di dunia.

Dokumen itu berasal dari perusahaan yang disewa oleh klien kaya untuk membuat strutur lepas pantai dan perwalian di surga pajak seperti Panama, Dubai, Monako, Swiss, dan Kepulauan Cayman.

Dikutip dari The Guardian, Rabu (6/10/2021), Pandora Papers mengekspos urusan luar negeri rahasia 35 pemimpin dunia, termasuk presiden saat ini dan mantan, perdana menteri dan kepala negara. Mereka juga menyoroti keuangan rahasia lebih dari 300 pejabat publik lainnya seperti menteri pemerintah, hakim, walikota dan jenderal militer di lebih dari 90 negara.

Pandora papers mengungkapkan cara kerja dunia keuangan bayangan, memberikan jendela langka ke dalam operasi tersembunyi ekonomi lepas pantai global yang memungkinkan beberapa orang terkaya di dunia menyembunyikan kekayaan mereka dan dalam beberapa kasus membayar sedikit atau tanpa pajak.

Baca juga: Pandora Papers Bongkar Deretan Miliarder Dunia Curangi Pajak, Termasuk Raja Abdullah



Ada email, memo, catatan pendirian, sertifikat saham, laporan kepatuhan, dan diagram kompleks yang menunjukkan struktur perusahaan labirin. Seringkali, mereka mengizinkan pemilik sebenarnya dari perusahaan cangkang buram untuk diidentifikasi untuk pertama kalinya.

Sejumlah nama pun "terekspos" termasuk pejabat tinggi dari negara-negara berkembang serta negara maju. Mereka termasuk penguasa Yordania, Raja Abdullah II, yang menurut dokumen bocoran mengungkapkan, telah mengumpulkan kerajaan properti rahasia senilai USD100 juta yang mencakup Malibu, Washington dan London.

File-file tersebut juga menunjukkan Perdana Menteri Republik Ceko, Andrej Babi, menggunakan perusahaan investasi lepas pantai untuk mengakuisisi istana senilai USD22 juta di selatan Prancis.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2699 seconds (11.252#12.26)