Analis: Jet Tempur Siluman J-31 China Meniru F-35, Bukan Tandingan

Rabu, 07 Juli 2021 - 08:00 WIB
loading...
Analis: Jet Tempur Siluman J-31 China Meniru F-35, Bukan Tandingan
Jet tempur siluman FC-31 China (bawah) dianggap menjiplak jet tempur siluman F-35 Amerika Serikat. Foto/Twitter @NavalInstitute
A A A
WASHINGTON - Para analis mengatakan Shenyang J-31 atau FC-31 , jet tempur siluman bermesin ganda dan multiperan generasi kelima China yang diproduksi untuk Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat (PLAAF), bukan tandingan sejati F-35 Joint Strike Fighter Amerika Serikat (AS).

J-31 diproduksi oleh Shenyang Aircraft Corporation, afiliasi dari Aviation Industry Corporation of China (AVIC). Desain pesawat tempur siluman bermesin ganda China itu pertama kali diungkapkan di Airshow China 2014 di Zhuhai saat masih dalam tahap awal pengembangan.

Baca juga: China Gagal Jual Jet Tempurnya, Diduga karena Kerap Ribut dengan Negara Lain

Sejak itu, Beijing membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk mengembangkan pesawat tempur generasi kelima canggih yang diyakini dapat menggantikan F-35 AS.

Para ahli mengamati kesamaan yang mencolok antara badan pesawat FC-31 dan F-35. Menurut mereka, FC-31 yang terlihat meniru F-35 adalah hasil dari spionase siber China.

Sebuah laporan yang tidak diklasifikasikan pada 2014 US-China Economic and Security Review [Tinjauan Ekonomi dan Keamanan AS-China 2014], mengutip laporan 2010 Defense Science Board [Dewan Ilmu Pertahanan 2010] yang menyatakan bahwa spionase siber China menyebabkan pencurian spesifikasi senjata AS, termasuk F-35.



Meskipun dirancang agar terlihat seperti pesawat tempur siluman di kelas Lockheed Martin Amerika, tidak ada kepastian dalam mengetahui seberapa baik tim desain Shenyang mengembangkan penampang radar rendah, secara efektif memposisikan mesin buatan Rusia Klimov RD-93 mesin di dalam pesawat, dan seberapa efektif tim mampu menekan heat signature dari mesin tersebut. Mesin-mesin itu, pada kenyataannya, hanyalah varian dari satu kekuatan Mikoyan yang terkenal atau MiG-29.

Sejumlah sumber mengatakan kepada CNN ada desas-desus bahwa biro Mikoyan di Moskow mungkin telah membantu tim Shenyang dalam pengembangan pesawat tempur siluman generasi kelima China.

Rutinitas penerbangan FC-31 di China telah menemukan bahwa pesawat "mengeluarkan" terlalu banyak energi dan kadang-kadang akan kehilangan ketinggian "memasuki belokan". Saat terbang lurus, pilot harus mengaktifkan afterburner atau jet sink ke ketinggian yang lebih rendah.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1876 seconds (10.177#12.26)