Taiwan Tegaskan Tolak Proposal Satu Negara, Dua Sistem China

Rabu, 20 Mei 2020 - 14:04 WIB
loading...
Taiwan Tegaskan Tolak Proposal Satu Negara, Dua Sistem China
Presiden Taiwan, Tsai Ing-wen mengatakan Taipei tidak dapat menerima menjadi bagian dari China di bawah tawaran otonomi satu negara, dua sistem. Foto/REUTERS
A A A
TAIPEI - Presiden Taiwan , Tsai Ing-wen mengatakan Taipei tidak dapat menerima menjadi bagian dari China di bawah tawaran otonomi "satu negara, dua sistem". Dia menyerukan adanya pembicaraan agar kedua belah pihak dapat hidup berdampingan.

China menggunakan kebijakan "satu negara, dua sistem", yang seharusnya menjamin tingkat otonomi yang tinggi, untuk memerintah Hong Kong, yang kembali ke pemerintahan China pada tahun 1997.

Dalam pidatonya setelah dilantik untuk masa jabatan keduanya sebagai Presiden Taiwan, Tsai mengatakan hubungan antara Taiwan dan China telah mencapai titik balik historis.

( Baca juga: Mengintip Cara Taiwan Taklukkan COVID-19 tanpa Lockdown Total )

"Kedua belah pihak memiliki kewajiban untuk menemukan cara untuk hidup berdampingan dalam jangka panjang dan mencegah intensifikasi antagonisme dan perbedaan," katanya, seperti dilansir Reuters pada Rabu (20/5/2020).

"Di sini, saya ingin mengulangi kata-kata perdamaian, paritas, demokrasi, dan dialog. Kami tidak akan menerima penggunaan satu negara, dua sistem Beijing untuk menurunkan peringkat Taiwan dan merusak status quo lintas-selat. Kami berdiri dengan prinsip ini," sambungnya.

Tsai menambahkan bahwa Taiwan adalah negara merdeka yang memiliki nama resmi Republik China dan tidak ingin menjadi bagian dari Republik Rakyat China yang diperintah oleh Beijing.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2193 seconds (11.210#12.26)