Biden: Kami Menang di Banyak Negara Bagian untuk Raih 270 Electoral Votes

Kamis, 05 November 2020 - 07:52 WIB
loading...
Biden: Kami Menang di Banyak Negara Bagian untuk Raih 270 Electoral Votes
Pemilihan presiden Amerika Serikat antara Donald Trump melawan Joe Biden. Foto/Ilustrasi SINDOnews.com
A A A
WASHINGTON - Joe Biden , calon presiden (capres) Amerika Serikat (AS) dari Partai Demokrat, pihaknya menang di cukup banyak negara bagian untuk berpotensi mencapai 270 electoral votes (suara elektoral) yang diperlukan untuk memenangkan pemilihan presiden (pilpres) . Namun, penghitungan suara belum berakhir.

"Kemarin sekali lagi membuktikan demokrasi adalah detak jantung bangsa ini," kata Biden di negara bagian asalnya Delaware saat pasangannya, Senator Kamala Harris, berdiri di tepi panggung. (Baca: Hasil Electoral Votes Pilpres AS: Biden 264, Trump 214 )

“Jika kita memiliki keraguan, kita seharusnya tidak lagi memiliki pemerintahan, oleh dan untuk rakyat yang sangat hidup di Amerika,” kata Biden.

Hasil penghitungan suara versi Fox News pada Kamis (5/11/2020) WIB, menunjukkan Biden meraih 264 electoral votes. Sedangkan Trump meraih 214 electoral votes.

"Di sini, rakyat berkuasa. Kekuasaan tidak dapat diambil atau ditegaskan, itu mengalir dari rakyat, dan kehendak merekalah yang menentukan siapa yang akan menjadi presiden Amerika Serikat dan keinginan mereka sendiri," ujarnya. (Baca juga: 5 Negara Bagian Ini Penentu Biden atau Trump Menang Pilpres AS )

“Dan sekarang, setelah malam penghitungan yang panjang, jelas kami memenangkan cukup banyak negara bagian untuk mencapai 270 electoral votes yang diperlukan untuk memenangkan kursi kepresidenan. Saya di sini bukan untuk menyatakan bahwa kami menang, tetapi saya di sini untuk melaporkan bahwa ketika penghitungan selesai, kami yakin kami akan menjadi pemenang," kata Biden.

Dia mencatat bahwa di beberapa negara bagian medan pertempuran utama, seperti Wisconsin dan Michigan, dia memimpin penghitungan suara dengan margin yang lebih besar yang telah dimenangkan Trump pada pemilihan 2016. Penghitungan suara di Wisconsin telah dimenangkan Biden, yang disusul kemenangan di Michigan.

"Kami menang dengan mayoritas rakyat Amerika," kata Biden, yang mencatat bahwa dia memimpin pemilu dengan lebih dari 3 juta suara.

"Saya akan bekerja keras untuk mereka yang tidak memilih saya seperti mereka yang memilih saya," kata Biden, mendesak bahwa di bawah kepresidenan Biden, dia tidak akan membedakan antara negara bagian yang didominasi Partai Republik dan yang didominasi Partai Demokrat.

"Kami bukan musuh...saya akan memerintah sebagai presiden Amerika," ujarnya. “Rakyat tidak akan dibungkam. Orang-orang tidak akan diganggu. Rakyat tidak akan menyerah. Teman-teman, saya yakin kita akan keluar sebagai pemenang. Tapi ini bukan kemenangan saya sendiri atau kemenangan kita sendiri. Ini akan menjadi kemenangan bagi demokrasi, bagi Amerika," kata Biden.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1141 seconds (10.101#12.26)