Eks Agen Mossad: Hampir Tak Mungkin Memberantas Serangan Teror di Prancis

loading...
Eks Agen Mossad: Hampir Tak Mungkin Memberantas Serangan Teror di Prancis
Polisi siaga di area jalan sekitar gereja Notre-Dame Basilica di Nice, Prancis, tempat serangan pisau yang menewaskan tiga orang terjadi pada Kamis (29/10/2020). Foto/REUTERS
A+ A-
PARIS - Gad Shimron, mantan agen Mossad yang juga komentator keamanan terkemuka, mengatakan hampir tidak mungkin untuk memberantas serangan teror tunggal (lone-wolf) yang saat ini melanda Prancis. Alasannya, karena sangat sulit untuk menembus pikiran ribuan radikal di seluruh negara tersebut dan melacak mereka.

Serangan pisau yang menewaskan tiga orang di gereja Notre-Dame Basilica di Nice kemarin merupakan serangan teror terbaru di Prancis. Wali Kota Nice, Christian Estrosi, telah menyebut serangan itu sebagai "aksi teror" dan Prancis telah meningkatkan sistem peringatan keamanan nasionalnya ke tingkat tertinggi. (Baca: Tiga Tewas dalam Serangan di Gereja Prancis, Satu Korban Dipenggal)

Bagi Shirmon, serangan di Nice itu tidak mengejutkan. Sebagai seseorang yang telah menghadapi ancaman keamanan selama bertahun-tahun, dia mengatakan Prancis memiliki sejarah panjang serangan terhadap sasaran sipil dan terkadang militer.

Sejarah kekerasan teroris di negara itu dimulai pada akhir abad ke-19 ketika kaum anarkis melakukan pemboman di ibu kota dan bahkan membunuh seorang presiden Prancis.



Pada abad ke-20, selama keterlibatan Prancis di Aljazair, Front de la Liberation Nationale (FLN) menyerang target Prancis di daratan dan di Afrika Utara atas nama penentuan nasib sendiri. (Baca: Ini Reaksi Dunia atas Serangan Teror di Gereja Nice, Prancis)

Sekarang, bagaimanapun, teror telah berubah bentuk, mengambil bentuk radikalisme Islam, yang akarnya dapat ditelusuri kembali ke akhir 1960-an, ketika Prancis membuka pintunya untuk imigrasi dari bekas jajahan negara itu di Afrika Utara.

Saat itu, ribuan orang pindah ke Republik Prancis untuk mencari pekerjaan dan peluang yang lebih baik. Banyak yang berhasil berintegrasi ke dalam masyarakat Prancis, tetapi mayoritas menderita ketidaksetaraan dan diskriminasi, sesuatu yang mendorong generasi muda ke ekstremisme.



Apakah Teror Tak Dapat Dihentikan?
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top