China Desak AS Jelaskan Soal Kegiatan Militerisasi Biologis di Luar Negeri

loading...
China Desak AS Jelaskan Soal Kegiatan Militerisasi Biologis di Luar Negeri
China mendesak Amerika Serikat (AS) untuk menawarkan klarifikasi komprehensif tentang kegiatan militerisasi biologis di luar negeri. Foto/REUTERS
A+ A-
BEIJING - China mendesak Amerika Serikat (AS) untuk menawarkan klarifikasi komprehensif tentang kegiatan militerisasi biologis di luar negeri. AS diduga diduga melakukan penelitian di laboratorium biologi di negara anggota Persemakmuran Negara-negara Merdeka.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian membuat pernyataan ketika menanggapi pertanyaan tentang pernyataan Wakil Ketua Dewan Keamanan Rusia, Dmitry Medvede bahwa kegiatan penelitian AS di laboratorium biologi di anggota Persemakmuran Negara-negara Merdeka telah menyebabkan keprihatinan besar.

Zhao mengatakan, ini bukan pertama kalinya komunitas internasional menyatakan keprihatinannya terhadap kegiatan militerisasi biologis AS di negara lain. China, jelasnya, telah berulang kali menekankan bahwa kegiatan semacam itu tidak transparan, aman, atau dibenarkan. (Baca juga: Pertemuan Jokowi dan PM Jepang Soroti Situasi Laut China Selatan)

Dia mengatakan bahwa menurut laporan media, AS telah mendirikan banyak laboratorium biologi di 25 negara dan wilayah di Timur Tengah, Afrika, Asia Tenggara dan bekas Uni Soviet. Beberapa tempat di mana laboratorium tersebut berlokasi telah menyaksikan wabah campak skala besar dan penyakit menular berbahaya lainnya.



USA Today melaporkan bahwa sejak 2003, ratusan insiden yang melibatkan kontak tidak disengaja dengan patogen mematikan terjadi di laboratorium biologi AS di dalam dan luar negeri. Ini dapat menyebabkan kontak langsung terinfeksi, yang kemudian dapat menyebarkan virus ke komunitas dan memulai epidemi.

Diplomat China itu, seperti dilansir Xinhua pada Kamis (22/10/2020), kemudian mengajukan pertanyaan tentang tujuan di balik membangun begitu banyak bio-lab di seluruh dunia dan standar keamanannya. (Baca juga: Ketegangan dengan China Meningkat, AS Cs Gelar Latihan di Samudera Hindia)

"Mengapa upaya itu dipimpin oleh militer? Berapa banyak sumber daya hayati yang sensitif dan berapa banyak informasi yang dikumpulkannya dari negara-negara terkait?" tanya Zhao, menuntut untuk mengetahui apakah ada potensi bahaya kebocoran.



"Mengapa AS, selama lebih dari satu dekade, berdiri sendiri di jalan negosiasi untuk protokol Konvensi Senjata Biologis (BWC) yang mencakup rezim verifikasi? AS harus terbuka, transparan dan bertanggung jawab, menanggapi keprihatinan internasional, dengan setia melaksanakan kewajiban BWC-nya, mengklarifikasi kegiatan militerisasi biologisnya di luar negeri dan berhenti memblokir negosiasi untuk protokol yang mencakup rezim verifikasi," tukasnya.
(esn)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top