alexametrics

Takut Tularkan COVID-19, Perawat Italia Memilih Bunuh Diri

loading...
Takut Tularkan COVID-19, Perawat Italia Memilih Bunuh Diri
Seorang petugas medis di Italia yang membantu menangani wabah COVID-19 mengenakan pakaian pelindung. Foto/REUTERS
A+ A-
ROMA - Seorang perawat Italia berusia 34 tahun yang merawat pasien virus corona COVID-19 melakukan bunuh diri. Musababnya, perawat yang terinfeksi itu takut menularkannya ke orang lain.

Laporan tragis ini diungkap Federasi Nasional Perawat Italia. Perawat yang memilih mengakhiri hidupnya itu adalah Daniela Trezzi. Dia bekerja di unit perawatan intensif (ICU) San Gerardo dari Rumah Sakit Monza.

Trezzi dan rekan-rekannya merawat pasien yang dikarantina dengan gejala terpapar COVID-19."Dia merasa stres berat karena takut menginfeksi orang lain," bunyi pernyataan federasi tersebut. seperti dikutip Fox News, Jumat (27/3/2020). (Baca: COVID-19 Infeksi 0,5 Juta Orang di Dunia, AS Kini Terparah)



Federasi itu mencatat "rasa sakit dan cemas" para anggotanya. Federasi kemudian meminta orang-orang untuk berdiri di hadapan para perawat yang selama ini berjuang di garis depan krisis COVID-19.

"Perawat tidak pernah meninggalkan siapa pun sendirian, bahkan dengan risiko—dan itu terbukti—dalam hidup seseorang," lanjut pernyataan federasi tersebut."Anda tidak bisa meninggalkan perawat sendirian."

Trezzi di rumah sakit sejak 10 Maret. Hal itu disampaikan manajer umum rumah sakitnya, Mario Alparone, kepada Federasi Nasional Perawat Italia. Tragisnya, Trezzi dia tidak ditempatkan di bawah pengawasan. (Baca juga: Kasus COVID-19 Terparah Sedunia, AS Tolak Prediksi Kiamat)

Italia dan Spanyol, dua negara dengan kematian terbanyak di dunia akibat COVID-19, telah membuat rumah sakit dan pekerja medis mereka kewalahan.

Krisis virus corona COVID-19 telah menyebabkan infeksi luas di antara orang-orang yang bekerja untuk merawat pasien, dengan hampir sepersepuluh kasus Italia menimpa para pekerja medis.

Federasi itu mengatakan bahwa minggu lalu seorang perawat lain juga bunuh diri dalam keadaan yang sama di Venesia.

Selain itu, Federasi Dokter Italia mengungkap bahwa 33 dokter telah meninggal, meskipun tidak jelas apakah mereka semua dalam pelayanan pada saat itu.

Hingga saat ini, Italia melaporkan 80.589 kasus infeksi COVID-19 dengan 8.215 orang di antaranya telah meninggal. Sedangkan jumlah pasien yang berhasil disembuhkan 10.361 orang.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak