alexametrics

Pentagon: Persaingan AS vs China Bukan Replika Perang Dingin

loading...
Pentagon: Persaingan AS vs China Bukan Replika Perang Dingin
Rudal-rudal diluncurkan selama latihan militer tahun 2013 di kota pelabuhan Qingdao, tempat markas Armada Laut Utara China berada. Foto/REUTERS/Stringer
A+ A-
WASHINGTON - Seorang pejabat Pentagon yang mengkhususkan diri pada Beijing memperingatkan bahwa persaingan Amerika Serikat (AS) dengan China bukan replika dari Perang Dingin 40 tahun silam antara Amerika dengan Uni Soviet.

Namun, kata pejabat tersebut, respons Pentagon akan sama dalam menyikapi persaingan dengan Beijing sebagai konsekuensi dan karena itu layak mendapatkan konsentrasi yang sama.

Komentar itu disampaikan Wakil Asisten Menteri Pertahanan AS untuk China, Chad Sbragia. Komentarnya muncul ketika Amerika sedang gencar menghadapi China yang terus menegaskan kekuatan militer dan politiknya di Asia Timur.



Sbragia memperingatkan Kongres Amerika bahwa persaingan kedua negara tidak akan berlangsung singkat atau pun memakan biaya yang murah.

"Di sebagian besar titik nyala potensial di kawasan Indo-Pasifik—Selat Taiwan, Laut China Selatan, Kepulauan Senkaku, atau Semenanjung Korea—Amerika Serikat mungkin mengalami krisis militer dengan China," katanya kepada Komisi Tinjauan Ekonomi dan Keamanan Amerika Serikat-China, hari Kamis waktu Washington.

Sbragia menunjuk ekspansi militer China, terutama pasukan maritimnya, sebagai indikator utama bahwa Beijing menganggap serius kemampuannya untuk menegaskan kekuasaan di dalam apa yang disebutnya "Rantai Pulau Pertama" atau kepulauan yang berbatasan dengan pantai timur Asia yang membentang dari Kepulauan Kuril ke Jepang, Kepulauan Senkaku, Taiwan, Filipina, dan Kalimantan.

Menurut rencana tripartit Beijing untuk bertemu dan melampaui kemampuan teknologi AS dalam perang pada tahun 2049, begitu pasukan China mencapai kesetaraan teknologi dengan Amerika dan mulai mengunggulinya, Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) China akan fokus pada penolakan pasukan AS kemampuan untuk beroperasi tidak hanya di dalam Rantai Pulau Pertama, tetapi juga di dalam Rantai Pulau Kedua, yang dibentuk oleh Kepulauan Marianas dan Caroline ke selatan hingga New Guinea.

“Implikasi dari kapasitas ekspedisi global dan modernisasi militer China, bagaimanapun, mungkin mendalam. Ini adalah tantangan jangka panjang yang akan membutuhkan pendanaan berkelanjutan dan perencanaan strategis untuk mengatasinya. Ini akan membutuhkan peningkatan dalam investasi regional dan global, serta menggandakan upaya antar-lembaga, sekutu dan mitra untuk memaksimalkan efisiensi dan untuk menyatukan," ujar Sbragia kepada komite.

“Intinya adalah: tidak ada solusi nol biaya untuk persaingan global dengan China. Tantangan dari China bukanlah replika dari yang ditimbulkan oleh Uni Soviet selama Perang Dingin; itu menjamin pendekatan yang didefinisikan oleh fitur unik dari kondisi kontemporer dan tidak hanya warisan persaingan," papar Sbragia, seperti dikutip Sputniknews, Sabtu (22/2/2020).

“Namun, ini sama pentingnya, dan karenanya layak untuk (mendapatkan) konsentrasi yang sama seperti yang dilakukan di masa lalu.”
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak